NU Banyuwangi Desak Polisi Usut Spanduk Berlogo Palu Arit

0
155

Belasan Warga NU Datangi Polres

BANYUWANGI – Aksi warga berunjuk rasa menolak tambang emas di Tumpang Pitu berbuntut panjang. Dalam spanduk demo yang dilakukan  warga pada Selasa lalu (4/4) muncul  logo bergambar palu arit yang disebut-sebut sebagai simbol PKI.

Munculnya logo tersebut memicu kemarahan berbagai elemen masyarakat. Kemarin (7/4), belasan kader Nahdhatul Ulama (NU) mendatangi Mapolres  Banyuwangi. Mereka mendesak kepolisian untuk mengusut dalang  pemasangan logo PKI dalam spanduk  tersebut.

“Kami meminta agar kepolisian tegas dan bertindak nyata terkait persoalan ini, jangan sampai berlarut-larut. Sebagai bangsa kita sudah sepakat bahwa PKI adalah musuh  bersama, musuh megara,” tegas perwakilan NU dari Pesanggaran, Gus Mubarok.

Belasan kader NU datang ke  Polres sekitar pukul 10.00. Mereka dipimpin Wakil Ketua PCNU  Banyuwangi, Nanang Nur Ahmadi dan Ketua MWCNU Pesanggaran Makinudin. Hadir juga Ketua Forum Silaturahmi Kader Ansor dan NU (FOSKANU) Abdillah  Rafsanjani.

Selama di Polres, mereka diterima Kasat Intelkam Polres Banyuwangi AKP Bambang TB.  Nanang Nur Ahmadi mengatakan, kedatangannya ke Polres Banyuwangi untuk mengadukan munculnya logo palu arit dalam pada spanduk unjuk rasa anti tambang tersebut.

“Kami meminta aparat kepolisian segera menindak lanjuti hal itu. Sebagai bukti pengaduan kami lampirkan bukti berupa rekaman dan foto adanya  logo palu arit,’’ tegas Nanang. Sebagai anak bangsa, lanjut Nanang, PCNU bersama umat siap menjadi garda terdepan  akan mendukung aparat kepolisian untuk menumpas gerakan  komunis yang ada di Indonesia khususnya di Banyuwangi.

“PKI  adalah organisasi terlarang di  negara kita, musuh bersama,” tandasnya. Abdillah Rafsanjani menambahkan, pengaduan ini dilakukan untuk mencegah adanya konflik horisontal di Pesanggaran. Jika ditarik kebelakang, pernah terjadi pembakaran, pembongkaran dan pemaksaan kehendak. Menurutnya hal itu adalah ciri komunis jika ada keinginan yang tidak tercapai.

“Karena itu dengan munculnya logo palu Arit, kita kaitkan jangan-jangan memang ada komunis yang bermain di belakang ini,” ungkapnya. Awalnya NU menganggap demonstrasi tersebut adalah hal lumrah. Bagi NU demonstrasi adalah aktivitas yang dijamin  Undang-undang.

Keresahan baru  muncul saat masyarakat merasa resah atas penggunaan logo PKI.  Kemunculan logo tersebut berbahaya dan dikhawatirkan menjadi indikasi kebangkitan komunisme di Banyuwangi. Aksi menolak penambangan  emas di Gunung Tumpang Pitu,  Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran kembali disuarakan oleh warga sekitar.

Dalam aksi itu, mereka memasang spanduk yang berisi penolakan tambang emas, Selasa (4/4).  Aksi yang dipelopori Budi Pego itu diawali dengan memasang spanduk yang dibentangkan di  jalan tikungan depan gerbang  masuk wisata Pulau Merah, Dusun Pancer, Desa Sumberagung. Aksi  itu berlangsung hingga sore  dengan jalan menuju kantor Kecamatan Pesanggaran.

“Warga tetap menolak tambang emas, kini semakin meresahkan,” cetus koordinator lapangan (Korlap) aksi, Budi Pego kala itu. Wakapolres Banyuwangi Kompol Mohamad Yusuf Usman ketika dihubungi tadi malam mengaku masih berada di Surabaya. Dia  tidak berani berkomentar terkait desakan warga NU tersebut.

“Waduh jangan saya, Mas. Langsung saja ke Pak Kapolres,’’ ujarnya. Kapolres Banyuwangi AKBP Agus Yulianto juga belum berhasil dihubungi. Namun, ketika ditanya wartawan usai salat Jumat  kemarin (7/4), Kapolres juga tidak mau komentar. Namun, informasi yang diperoleh Jawa  Pos Radar Banyuwangi, Satreskrim telah mem bentuk tim untuk menangani pengaduan warga  NU tersebut. (radar)

Loading...

Agen Bukalapak BANYUWANGI

Agen Bukalapak BANYUWANGI

Agen Resmi Bukalapak Banyuwangi Melayani pembelian; - Pulsa All operator - Pulsa Listrik - Pulsa internet - Pembelian voucher Game…
09/11/2017
Banyuwangi