The Latest Collection of News About Banyuwangi
English VersionIndonesian

Due to the price of a cup of coffee increasing by IDR 2 Thousand, Warung Owners in Suboh Situbondo Harass Shoppers

gegara-harga-secangkir-kopi-naik-rp-2-ribu,-pemilik-warung-di-suboh-situbondo-dianiaya-pembeli
Due to the price of a cup of coffee increasing by IDR 2 Thousand, Warung Owners in Suboh Situbondo Harass Shoppers
Register your email to Subscribe to news delivered directly to your mailbox

SITUBONDO, RadarBanyuwangi.id – Nasib nahas menimpa Juhariah, 54, warga Desa Buduan, Kecamatan Suboh, Tuesday night (2/2). Pemilik warung di Desa Ketah, Kecamatan Suboh, Situbondo, itu dipukuli Inung, 50, warga Bondowoso.

Dugaan penganiayaan diduga hanya gara-gara pelaku keberatan dengan harga kopi yang naik menjadi Rp 5 thousand.

Kepada koran ini Juhariah menceritakan, insiden tersebut terjadi sekitar pukul 18.30. At that time, Inung mampir ke warungnya dan membeli secangkir kopi.

Read Also: Pemilik Toko Ditipu Sales Gadungan yang Berpura-Pura Menawarkan Freezer Box Beserta Eskrim Dengan Harga Murah

Setelah kopi habis Inung membayar uang Rp 5 thousand. After that, Inung tidak langsung pulang tapi meminta kembalian Rp 2 ribu dengan cara membentak.

“Saya kira dia (Inung) tahu kalau harga kopi emang Rp 5 thousand. Karena tidak langsung diberi kembalian, dia tanya uang kembalian Rp. 2 thousand. Ya saya bilang kalau harga kopi emang Rp. 5 thousand, habis itu dia langsung marah-marah,” kata Juhariah di halaman Polres Situbondo, Wednesday (3/2).

Juhariah sebenarnya sudah berniat untuk memberikan uang kembalian agar pelaku tidak marah-marah hanya persoalan uang Rp 2 thousand. But, Inung itu tambah ngomel.

Even, melakukan tindakan kekerasan dengan mengambil potongan kayu dipukulkan kepada penjual kopi.

“Saya hanya bilang gini, kalau memang harus mengembalikan uang Rp 2 ribu ya saya kembalikan, tidak usah marah-marah. Habis saya bilang gitu, dia ambil kayu dan memukul saya. Kayunya itu ada pakunya dan pakunya nancep ke kepala saya, ini saya luka,” imbuh Juhariah.

Read Also: Merasa Dilecehkan Sang Guru, 7 Siswi SMP di Muncar Banyuwangi Lapor Polisi

Setelah terjadi pemukulan, juhariah langsung berteriak minta tolong kepada warga. Akhirnya banyak warga yang datang dan mengamankan Inung. Next, pelaku diserahkan ke anggota Polsek Suboh sebelum dilimpahkan ke Mapolres Situbondo.

“Banyak yang mengamankan, habis itu ada yang menghubungi Polsek Suboh. Selanjutnya ya diserahkan kepada Polsek. Keluarga saya juga lanjut laporan ke Polres. Saat laporan tidak ada saya, saya kan dirawat di rumah sakit,” ucap Juhariah.

Dikatakan Juhariah, dirinya menginginkan kasus penganiayaan yang menimpa dirinya diproses secara tegas. So that, Inung tidak mengulangi perbuatannya dan tidak memakan korban lain.

“Saya mau laporan saya diseriusi, saya hanya mau pelaku ditahan. Saya tidak terima dipukul begini. Apalagi hanya soal uang Rp. 2 thousand,” tutup Juhariah.

Source: Jawa Pos Radar Situbondo


Page 2


Page 3

SITUBONDO, RadarBanyuwangi.id – Nasib nahas menimpa Juhariah, 54, warga Desa Buduan, Kecamatan Suboh, Tuesday night (2/2). Pemilik warung di Desa Ketah, Kecamatan Suboh, Situbondo, itu dipukuli Inung, 50, warga Bondowoso.

Dugaan penganiayaan diduga hanya gara-gara pelaku keberatan dengan harga kopi yang naik menjadi Rp 5 thousand.

Kepada koran ini Juhariah menceritakan, insiden tersebut terjadi sekitar pukul 18.30. At that time, Inung mampir ke warungnya dan membeli secangkir kopi.

Read Also: Pemilik Toko Ditipu Sales Gadungan yang Berpura-Pura Menawarkan Freezer Box Beserta Eskrim Dengan Harga Murah

Setelah kopi habis Inung membayar uang Rp 5 thousand. After that, Inung tidak langsung pulang tapi meminta kembalian Rp 2 ribu dengan cara membentak.

“Saya kira dia (Inung) tahu kalau harga kopi emang Rp 5 thousand. Karena tidak langsung diberi kembalian, dia tanya uang kembalian Rp. 2 thousand. Ya saya bilang kalau harga kopi emang Rp. 5 thousand, habis itu dia langsung marah-marah,” kata Juhariah di halaman Polres Situbondo, Wednesday (3/2).

Juhariah sebenarnya sudah berniat untuk memberikan uang kembalian agar pelaku tidak marah-marah hanya persoalan uang Rp 2 thousand. But, Inung itu tambah ngomel.

Even, melakukan tindakan kekerasan dengan mengambil potongan kayu dipukulkan kepada penjual kopi.

“Saya hanya bilang gini, kalau memang harus mengembalikan uang Rp 2 ribu ya saya kembalikan, tidak usah marah-marah. Habis saya bilang gitu, dia ambil kayu dan memukul saya. Kayunya itu ada pakunya dan pakunya nancep ke kepala saya, ini saya luka,” imbuh Juhariah.

Read Also: Merasa Dilecehkan Sang Guru, 7 Siswi SMP di Muncar Banyuwangi Lapor Polisi

Setelah terjadi pemukulan, juhariah langsung berteriak minta tolong kepada warga. Akhirnya banyak warga yang datang dan mengamankan Inung. Next, pelaku diserahkan ke anggota Polsek Suboh sebelum dilimpahkan ke Mapolres Situbondo.

“Banyak yang mengamankan, habis itu ada yang menghubungi Polsek Suboh. Selanjutnya ya diserahkan kepada Polsek. Keluarga saya juga lanjut laporan ke Polres. Saat laporan tidak ada saya, saya kan dirawat di rumah sakit,” ucap Juhariah.

Dikatakan Juhariah, dirinya menginginkan kasus penganiayaan yang menimpa dirinya diproses secara tegas. So that, Inung tidak mengulangi perbuatannya dan tidak memakan korban lain.

“Saya mau laporan saya diseriusi, saya hanya mau pelaku ditahan. Saya tidak terima dipukul begini. Apalagi hanya soal uang Rp. 2 thousand,” tutup Juhariah.

Source: Jawa Pos Radar Situbondo