Daftar Ulang tanpa Pungutan

0
395

BANYUWANGI – Hasil penerimaan peserta  didik baru (PPDB) akan diumumkan besok (10/7) di Jawa Pos Radar Banyuwangi. Peserta PPDB juga bisa mengakses melalui website milik Dispendik di pendidikan. banyuwangi.go.id.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Selanjutnya, siswa akan melakukan daftar ulang sebagai proses resmi dimulainya ikatan antara sekolah dan siswa. Akan tetapi, sering kali orang tua siswa khawatir dengan pungutan yang dilakukan sekolah saat proses daftar ulang.

Untuk menghilangkan kekhawatiran orang tua siswa terhadap pungutan tersebut, kemarin Dinas Pendidikan (Dispendik) Banyuwangi telah mengirimkan surat edaran ke setiap sekolah penyelenggara PPDB agar tidak  melakukan pungutan dalam bentuk apa pun selama proses daftar ulang sampai siswa mengawali tahun ajaran.

Dalam surat edaran tersebut  beberapa poin yang tertulis adalah  tidak adanya pungutan dalam bentuk apa pun saat daftar ulang berlangsung. Selain itu, sumbangan peserta didik yang biasanya ada di setiap sekolah akan diatur agar dilaksanakan setelah orang tua siswa resmi menjadi warga sekolah.

Tentu harus sesuai ketentuan yang  berlaku. Kepala Dinas Pendidikan Banyuwangi, Sulihtiyono, melalui Sekretaris Dinas Pendidikan, Dwi Yanto, menjelaskan peraturan terkait pungutan sekolah sebenarnya sudah dirumuskan. Namun, karena terkendala masa PPDB, peraturan tersebut belum bisa diwujudkan.

Dwi menegaskan, saat daftar ulang Dispendik tidak menoleransi sekolah melakukan pungutan dalam bentuk apa pun. Sehingga, orang tua siswa tidak perlu khawatir hal tersebut. “Aturan dalam pungutan sekolah sedang kita rumuskan dalam peraturan bupati (perbup).

Loading...

Kami usahakan sebelum masa orientasi siswa berlangsung 27 Juli nanti peraturannya sudah jadi,” tegas Dwi. Di samping melarang pungutan, pihaknya juga melarang sekolah mengondisikan pembelian seragam sekolah. Sebab, sebaiknya pembelian pakaian diserahkan kepada masing-masing peserta didik.

”Bukan  tugas sekolah mengurusi seragam,” tandasnya. Kecuali jika orang tua memang  meminta sekolah mengoordinasi pengadaan seragam sekolah.  “Sudah kita masukkan ke dalam surat edaran. Orang tua siswa berhak menolak jika sekolah memaksa agar membeli seragam.

Yang terpenting dalam pembelajaran sekolah adalah proses belajar. Mereka bisa menggunakan seragam lama,” ungkapnya. Sementara itu, ada beberapa sekolah penyelenggara PPDB yang masih belum dapat memenuhi pagu sampai penutupan  PPDB kemarin (7/7).

Dinas Pendidikan Banyuwangi pun memberikan waktu kepada mereka untuk memenuhi pagu yang kosong. Sekretaris Dispendik Banyuwangi Dwi Yanto mengatakan,  jumlah pagu yang ditentukan itu sudah sesuai prinsip peraturan  bupati (perbup).

Sehingga, jika ada kekurangan pagu, maka  menjadi hak sekolah untuk memenuhinya.  Sebab, sekolah yang belum terisi penuh pagunya diperbolehkan mengisi kekurangan tersebut. Teknis pendaftarannya dibebaskan sesuai ketentuan sekolah asalkan dapat memenuhi kekosongan.

Mereka diperbolehkan membuka pendaftaran manual. Sebagian besar sekolah yang kekurangan pagu adalah sekolah pinggiran. Setiap sekolah memperoleh  bantuan, baik dari APBN maupun  APBD, sehingga sangat disayangkan  jika jatahnya tidak terpenuhi.

“Batas waktunya sampai tahun ajaran baru mulai. Kita harapkan bisa penuh. Proses masuknya  terserah sekolah seperti apa karena teorinya seleksi dilakukan saat pagu dan pendaftar jauh lebih banyak pendaftarnya” jelasnya.  (radar)

Loading...

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

"JUAL KAYU MERANTE-KAMPER-BORNEO-DLL.ASAL SUMATRA" "UKURAN KAYU BORNEO" 1).KAYU BORNEO RENG RENG: 3 x 4 x 400 cm = Rp. 2.000.000…
10/10/2018
JAKARTA

Kata kunci yang digunakan :