Hamili ABG, Pria Asal Wongsorejo Divonis 9 Tahun Penjara

0
668

hamili-abg-pria-asal-wongsorejo-divonis-9-tahun-penjara


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

WONGSOREJO – Fadli, 29, warga Dusun Krajan, Desa Bengkak, Kecamatan Wongsorejo, tampaknya harus mendekam lama di dalam penjara. Majelis hakim Pengadilan Negeri Banyuwangi kemarin (19/9)  menjatuhkan vonis penjara selama sembilan tahun  dan enam bulan penjara terhadap pemuda asal Bengkak  tersebut.

Dia dinilai bersalah melanggar ketentuan pidana Pasal 81 ayat 2 Undang-Undang Nomor 35  Tahun 2014 tentang perlindungan anak. Selain pidana penjara, Fadli juga dikenai sanksi denda Rp 5 juta. Bila tidak sanggup membayar, wajib menggantinya dengan hukuman kurungan selama satu  bulan.

Putusan itu diberikan karena Fadli terbukti secara sah dan  meyakinkan melakukan perbuatan  tidak senonoh terhadap Saritem  (samaran), 16, yang masih berstatus  anak baru gede (ABG).  Akibat perbuatannya itu, Saritem sampai hamil. Dalam putusan tersebut, hakim mengemukakan sejumlah pertimbangan yang meringankan dan memberatkan.

Loading...

Pertimbangan yang memberatkan, perbuatan Fadli di pandang meresahkan dan merugikan orang lain. Yang meringankan, Fadli belum  pernah dihukum, menyesali  perbuatannya, dan akan bertanggung jawab. Putusan yang diberikan hakim itu lebih ringan  daripada tuntutan jaksa penuntut umum.

Sebelumnya, jaksa menuntut terdakwa dihukum 14 tahun penjara dan denda Rp 5 juta subsider satu bulan kurungan. Menanggapi putusan itu, Fadli didampingi kuasa hukumnya  menyatakan menerima.  Sekadar diketahui, aksi asusila  yang dilakukan Fadli bermula pada September 2015 lalu.

Saat itu korban dan pelaku berkomunikasi untuk  bertemu. Keduanya merencanakan untuk jalan-jalan di pusat perbelanjaan di Banyuwangi. Mengendarai motor, keduanya keluar dari rumah. Sayang, tidak  sampai kota, laju motor justru  berbelok ke arah hotel di sekitar  Kalipuro.

Di lokasi itu korban dipaksa berhubungan intim. Selanjutnya, korban diantar pulang di   RTH Bajulmati. Perbuatan itu tak dinyana kembali di ulangi Fadli. Hingga akhirnya Saritem hamil. Kasus itu akhirnya bergulir ke kepolisian dan pelaku diproses secara hukum. (radar)

Loading...

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :