Banyuwangi Gelar Coffee Processing Festival

0
151
Foto: banyuwangikab

Banyuwangi – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyuwangi ajeg menggelar pelatihan pengolahan kopi.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Tahun ini, puluhan pelaku usaha kopi dilatih untuk ditingkatkan kualitasnya, mulai dari pengolahan hingga pengemasan produk agar siap memasuki industri kopi.

Dilansir dari banyuwangikab, pelatihan yang dikemas dalam “Coffee Processing Festival” ini digelar di Rumah Kreatif Banyuwangi, Kamis (25/7/2019).

Para peserta mengaku memanfaatkan pelatihan ini untuk menambah wawasan mereka.

Salah satunya adalah Ibu Suhatin, pengusaha kopi asal Kalibaru, Banyuwangi. Dia mengaku telah mendapatkan manfaat dari pelatihan dan pendampingan yang dilakukan Dinas Peridustrian dan Perdagangan (Disperindag).

Suhatin mengatakan berawal dari keprihatinan yang menjual biji kopi, kini dirinya memulai usaha kopi kemasan dan cafe. Saat itu, bijih kopi hasil kebunnya hanya dibeli seharga Rp 25 ribu per kilogram.

“Saya sedih, biji kopi saya hanya laku Rp 25 ribu per kg. Setelah ikut pelatihan, saya mulai belajar mengolah dan menjemur sendiri,” kata Suhatin yang memiliki brand Kopi RDK (Rumah Durian Kalibaru).

“Saya dibimbing orang Disperindag, hingga cara pengemasannya. Misalnya kalau dijual ke cafe harus ukuran berapa, kalau untuk oleh-oleh ukuran berapa, semua diajarkan,” jelasnya.

Setelah mengikuti pelatihan, kini rata-rata per bulan Suhatin mampu menjual 100 Kg lebih kopi. Satu kemasan bubuk kopi seberat 2 ons dijual seharga Rp 22 ribu. Artinya, harga bubuk kopi per Kg mencapai Rp 110 ribu per kg.

“Alhamdulillah, dengan kemasan yang menarik, dan tentunya cara mengolah yang lebih baik, kini hasilnya jauh meningkat untuk dijual per kilogramnya,” aku Suhatin.

Namun Suhatin belum puas. Tahun ini dia kembali mengikuti Coffee Processing Festival untuk belajar hal lain yang belum dia kuasai.

“Saya mengikuti festival ini untuk belajar membuat cappuchino. Sebab, beberapa hari lalu ada rombongan turis ke cafe saya. Mereka ingin minum cappuchino tetapi saya tidak tahu caranya. Makanya saya belajar agar ke depan bisa membuat cappuchino sehingga tidak ada lagi pengunjung yang balik,” terangnya.

Bupati Abdullah Azwar Anas mengatakan, usaha dan industri berbasis kopi tumbuh pesat di Banyuwangi sejak beberapa tahun terakhir. Pemkab pun berupaya hadir untuk mendorong para pelaku usaha berbasis kopi naik kelas agar daya saingnya meningkat.

“Kenapa kopi? Karena kopi ada di sekitar kita. Itu keuntungan kita, kita bisa bebas memilih mengolah jenis apapun. Selain itu, dari hulu sampai hilir, value kopi sangat tinggi,” ujarnya saat membuka Coffee Processing Festival.

Bupati Anas menjelaskan bahwa pemkab setiap tahun menggelar festival yang berkaitan dengan kopi untuk mengungkit sektor kreatif di Banyuwangi. Hasilnya, pelaku usaha kopi di banyuwangi tumbuh pesat.

“Jumlah UMKM kopi di Banyuwangi sendiri terus tumbuh pada 2013 jumlahnya tidak sampai 10, namun sekarang sudah mencapai lebih dari 40 UMKM,” ungkap Bupati Anas.

“Kafe yang menyajikan kopi juga mulai menjamur di penjuru kabupaten. Untuk itu kami juga mengajak puluhan pelajar di pelatihan ini, upaya untuk menumbuhkan jiwa entrepreneur di kalangan mereka mengingat potensi bisnis kopi yang trennya positif,” imbuhnya.

Pemkab, lanjut Bupati Anas, telah memiliki klinik kopi. Klinik tersebut dilengkapi sejumlah peralatan pemrosesan kopi. Ke depan, kata dia, pemkab akan membantu menyediakan alat-alat kopi berdasar cluster.

“Sehingga pelaku usaha yang tidak punya dana untuk investasi peralatan, bisa dibawa ke klinik kopi. Selain itu, anak-anak dengan mudah dan cepat bisa menjadi wirausahawan kopi,” ujarnya.

Selama mengikuti pelatihan selama tiga hari ini, para peserta akan mendapatkan sejumlah materi tentang memproses hingga pengemasan kopi dari Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia, dan Setiawan Subekti, pelaku usaha kopi asal Banyuwangi.

Bahkan juga ada kelas barista yang mendatangkan barista nasional Muhammad Agha.

“Saya akan mengajari barista untuk meningkatkan kualitasnya. Karena menurut saya seiring dengan perkembangan Banyuwangi, baristanya pun harus punya kapasitas yang berskala nasional. Jadi nanti saya akan sharing materi soal kompetisinya, mungkin ini bisa menjadi inspirasi bagi barista disini,” pungkas Agha.

Loading...

There were no listings found.