Komisi X DPR RI Terkesan Cara Banyuwangi Membangun Pariwisata

0
290


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI – Komisi X DPR RI melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Banyuwangi. Komisi yang membidangi pariwisata ini berkeliling ke sejumlah lokasi untuk melihat perkembangan pariwisata kabupaten berjuluk The Sunrise off java ini, Jumat (29/6/2018).

Wakil Ketua Komisi X Abdul Fikri Fakih mengatakan kedatangan kunker komisi X di Banyuwangi untuk mendapatkan studi empiris referensi tentang pengembangan pariwisata daerah. Sekaligus melakukan konfirmasi tentang pesatnya perkembangan pariwisata di daerah ini.

“Selama ini Banyuwangi sering disebut-sebut oleh Kementerian Pariwisata di ruang sidang tentang contoh pengembangan pariwisata dari nol hingga mendatangkan banyak wisatawan. Kami ingin mengkonfirmasi langsung semua informasi ini,” kata Abdul yang datang bersama 10 orang anggota tim komisi X di Banyuwangi.

Didampingi Bupati Abdullah Azwar Anas, tim tersebut mengunjungi sejumlah lokasi di Banyuwangi. Mulai Lounge Pemkab Banyuwangi, Mal Pelayanan Publik, dan pendopo kabupaten.

Tim juga mendatangi beberapa destinasi wisata seperti Villa Solong dan Bangsring Underwater serta melihat progres pembangunan hotel bintang empat baru.

Tim juga mendapatkan penjelasan dari Bupati Anas tentang atraksi pariwisata Banyuwangi Festival yang dikembangkan daerah hingga cara banyuwangi membangun aksesibilitas dan amenitas pariwisata.

“Kami melihat meskipun aksesibilitas di Banyuwangi masih terus berproses tapi Banyuwangi punya atraksi pariwisata yang menarik. Dan Banyuwangi percaya diri dengan keasliannya untuk menarik wisatawan terutama dari mancanegara dan cara ini berhasil. Dengan segala keterbatasannya Banyuwangi mampu maju, ini patut dicontoh daerah lain. Apa yang kami dengar tentang Banyuwangi sudah terkonfirmasi dengan kehadiran kami di sini,” ujarnya.

Senada dengan Wakil Ketua Komisi X, anggota tim Komisi X Marlinda Irwanti sangat terkesan sejak pertama turun di Bandara Banyuwangi. Bandara Banyuwangi menurutnya sangat kental dengan kultur budaya lokal.

“Bandara menjadi wajah dari wilayah baru yang kita datangi dan akan menjadi salah satu daya tarik pariwisata. Bandara Banyuwangi menampilkan kekhususan dan keunikan dari daerah. Banyuwangi jeli akan hal ini,” ujar Marlinda.

Marlinda juga terkesan dengan cara Banyuwangi dalam melibatkan rakyat dalam pengembangan pariwisatanya. Rakyat dilibatkan dalan setiap event festival hingga penyiapan amenitas pariwisata.

“Kami melihat keinginan yang kuat bahwa destinasi wisata tak hanya jadi pekerjaan pemerintah, tapi juga ada partisipasi masyarakat yang luar biasa. Misalnya saja tumbuhnya homestay yang dikelola warga karena kebijakan pemerintah yang melarang pembangunan hotel melati. Saya yakin Banyuwangi bisa jadi kota percontohan bahwa mengembangkan pariwisata jadi pendorong kuat untuk mengembangkan ekononi daerah. Banyuwangi luar biasa, Komisi X pasti akan memberikan dukungan untuk keberlanjutan pengembangan pariwisata di sini,” ujarnya.

Jumlah kunjungan wisatawan di Banyuwangi sendiri terus meningkat. Pada 2011 jumlah wisman baru 45 ribu meningkat tajam hingga 4,5 juta orang pada 2017. Sedangkan Wisman dari 12.500 orang pada 2017 naik menjadi 98.970 pada 2017.

Sementara itu Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas menyambut baik kehadiran tim komisi X DPR RI di Banyuwangi. Bupati Anas menyebut jika pariwisata Banyuwangi dibangun melibatkan rakyat.

“Modal tidak seluruhnya uang tapi modal sosial berupa dukungan dari rakyat yang membuat pariwisata Banyuwangi bergerak dan bisa eksis,” ujarnya.

Anas juga mengatakan dalam puluhan atraksi Banyuwangi Festival yang tiap tahun digelar bukan hanya atraksi pariwisata tapi alat konsolidasi baik di lingkup birokrasi dan masyarakat.

“Festival ini bukan semata untuk wisatawan tapi juga untuk memberikan kebahagiaan dan membangun kebanggaan bagi rakyat Banyuwangi itu sendiri, sehingga kami semua sama-sama tergerak untuk menjaga keberlanjutannya,” pungkas Bupati Anas.

Pariwisata Banyuwangi juga menjadi pengungkit perekonomian lokal. Pendapatan perkapita masyarakat meningkat dari Rp 20,08 juta/orang pertahun pada 2011 menjadi Rp 43, 65 juta/orang pertahun pada 2017. Sedangkan angka kemiskinan Banyuwangi turun dari 20,09 (2011) persen menjadi 8,64 persen (2017).

“Pariwisata memberikan dampak ekonomi langsung bagi warga mulai penyediaan akomodasi, oleh-oleh, travel, dan banyak lainnya. Sektor ini akan menjadi bagian yang terus kami kembangkan selain sektor ekononi lainnya di Banyuwangi,” pungkas Anas.

Loading...

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

"JUAL KAYU MERANTE-KAMPER-BORNEO-DLL.ASAL SUMATRA" "UKURAN KAYU BORNEO" 1).KAYU BORNEO RENG RENG: 3 x 4 x 400 cm = Rp. 2.000.000…
10/22/2018
jakarta

Kata kunci yang digunakan :