Normalisasi Drainase, Rutin Gelontor Air Sungai

0
1718

normalisasiBANYUWANGI – Sungai atau saluran air adalah tempat paling rentan untuk membuang sampah. Setiap hari dibersihkan maka selalu setiap hari muncul sampah baru. Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Banyuwangi menyadari bahwa penyelesaian masalah ini haruslah dimulai dari akar masalahnya.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Kepala DKP Banyuwangi, Arief Setiawan menjelaskan, untuk tetap menjaga sungai atau saluran air tetap bersih dari sampah, DKP melakukan susur sungai yang dimaksudkan untuk mencari titik dominan yang dijadikan tempat pembuangan sampah maupun pembuangan limbah tinja ke sungai. Data lokasi RT, RW dan kelurahan akan terus dipantau dan dievaluasi sampai menunjukkan keberhasilan.

Tim ini bergerak secara insidentil sesuai dengan sasaran dan tugas yang telah diprogramkan. Setiap hari, kata Arief, tim normalisasi saluran dan pembuangan air kotor tetap menjaga dan membersihkan sungai yang ada di dalam Kota Banyuwangi. Bersih-bersih sungai itu melibatkan personel pasukan hijau yang mencapai 60 orang.

Mereka harus disiplin di setiap wilayah kerjanya yang meliputi sekitar jembatan Sungai Bagong, Sungai Sobo, Sungai Kebalenan, Sungai Jl Piere Tendean, Sungai Karangbaru, Sungai Wirodayan, sepanjang Sungai Kali Lo, dan Sungai Sukowidi. Di samping itu, terdapat juga tenaga penjaga/pemelihara drainase lingkungan yang bertugas melakukan penggelontoran ota setiap hari.

Kota Banyuwangi yang topografi nya miring ke arah pantai memungkinkan menerapkan sistim penggelontoran ini. Dari beberapa sumber air/ dam di hulu kota setiap pagi dilepas air yang mampu menggelontor  berbagai limbah saluran drainase yang ada ditengah – tengah kepadatan kota untuk dibuang ke laut. “Kota Banyuwangi dipecah menjadi tiga jalur penggelontoran sehingga diharapkan saluran drainase-nya tetap lancar,” ungkap Arief.

Arief menambahkan, di antara tenaga pemelihara kebersihan sungai ini ada pasukan elitnya yang ketika cuaca tidak mendukung atau pada saat hujan lebat mereka langsung tersebar dibeberapa titik genangan atau saluran-saluran drainase yang berpeluang menimbulkan banjir. Pasukan elit atau satgas yang dibentuk oleh Bupati Abdullah Azwar Anas itu memiliki tugas utama yaitu melakukan normalisasi saluran drainase dan saluran air kotor.

Pada musim kemarau, setiap hari tim tersebut berada di beberapasungai di Banyuwangi. Selain membersihkan sugai dari sampah, tim tersebut juga bertugas membersihkan saluran drainase. Tim Satgas disebar di beberapa lokasi. Pendataan tim satgas banjir, di kecamatan banyuwangi ada sekitar sepuluh titik genangan air.

Durasi genangan air berkiasar 15 menit hingga 30 menit. Jika genangan air disebabkan debit air hujan, maka genangan air tersebut akan surut saat hujan berakhir. ”Tetapi, jika genangan tersebut disebabkan saluran drainasse tersumbat, maka satgas banjir harus bertindak,” pungkas mantan Camat Kota Banyuwangi itu. (radar)

Loading...

Sewa Gudang 495 m2 Tebet Jakarta Selatan Primium Parkir Luas

Sewa Gudang 495 m2 Tebet Jakarta Selatan Primium Parkir Luas

Di sewakan Ruko 3,5 Lt dan Gudang Kantor dan Gudang 2 Lantai & Gudang 3 in 1 Infinia Park Jalan…
12/06/2018
Jakarta Selatan

Kata kunci yang digunakan :