Kumpulan Berita Terkini Seputar Banyuwangi
English VersionBahasa Indonesia

Pemburu Hewan Kijang dan Celeng Liar di Banyuwangi Ditangkap, Supplier Niaga Daging Satwa?

NASKAH ID – Seorang pemburu liar di Banyuwangi, Jawa Timur, ditangkap. Pria berinisial SP (28) ini diringkus saat kepergok berburu satwa dilindungi jenis kijang di kawasan hutan Taman Nasional Meru Betiri, di Desa Sarongan, Kecamatan Pesanggaran.

Berdasarkan laporan yang diterima naskah.id, pria tersebut merupakan warga asal Ngronggot, Kabupaten Nganjuk. Pria ini langsung dibekuk petugas Taman Nasional yang sedang melakukan patroli.

Dari tangan pria tersebut, petugas mendapat barang bukti otentik berupa puluhan kilogram daging kijang yang sudah dipotong-potong. Selain itu ada juga kulit, juga kepala celeng alias babi hutan dan dagingnya yang siap dijual.

Baca Juga: Seorang Bayi Perempuan di Banyuwangi yang Baru Lahir Dibuang, Ada yang Bersedia Mengadopsi?

“Pelaku sudah diamankan dan diserahkan ke polisi berikut barang bukti berupa daging kijang dan babi hutan,” kata Kapolsek Pesanggaran, AKP Basori Alwi, Selasa (21/2/2023).

Ceritanya, si pemburu ditangkap saat dalam perjalanan pulang setelah selesai menguliti hewan buruannya. Pelaku saat itu dengan santai sedang melintas di blok 9 Teluk Hijau, kawasan Taman Nasional Meru Betiri.

Petugas yang curiga dengan karung bawaannya, lantas menghentikan motor si pemburu. Disitulah si pemburu tak bisa mengelak, saat diketahui ada daging dari hewan buruannya.

“Setelah dihentikan kemudian diperiksa. Di dalam karung yang dibawanya ada daging dan kulit. Kurang lebih totalnya ada 35 kilogram,” cetus Basori.

Kecurigaan polisi semakin menjadi. Kuat dugaan, hasil buruan ini tidak untuk dikonsumsi pribadi. Disinyalir, si pemburu ini merupakan supplier daging satwa kijang dan celeng untuk diperjualbelikan.

Baca Juga: Apes Bener Maling di Banyuwangi Ini, Gagal Nyolong Malah Jatuh dari Pagar, kan Masuk IGD Akhirnya..

Polisi masih melakukan penyelidikan lebih jauh untuk mengetahui jaringan perdagangan daging kijang tersebut.

Polisi menjerat pelaku dengan pasal 21 ayat 2 huruf b, Jo pasal 40 ayat 2 Undang-Undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya.

“Pelaku masih menjalani pemeriksaan maraton di Polsek Pesanggaran. Setiap orang dilarang menangkap, melukai, membunuh, menyimpan, memelihara, mengangkut dan memperniagakan daging satwa dilindungi,” jelas Basori.

source