Bacok Selingkuhan Istri Diganjar 5 Bulan

0
86

BANYUWANGI – Masih ingat kasus pembacokan yang terjadi di Dusun Kopenbayah, Desa Kelir, Kecamatan Kalipuro, awal Juli 2015 lalu? Insiden berdarah yang dilatar belakangi permasalahan asmara itu akhirnya sampai ke Pengadilan Negeri Banyuwangi kemarin.

Roma Yulianto, 30, warga Dusun Kopenbayah, Desa Kelir, Kecamatan Kalipuro, yang duduk sebagai terdakwa diganjar hukuman lima bulan penjara. Majelis hakim yang diketuai Achmas Rasyid berpendapat terdakwa bersalah melanggar Pasal 351 ayat I KUHP tentang penganiayaan.

Berdasar alat bukti dan keterangan saksi di persidangan, hakim asal Makassar itu menjatuhkan pidana penjara selama enam bulan kepada terdakwa.  Pertimbangannya, hakim menilai perbuatan terdakwa yang telah melukai korban itu menjadi unsur pemberat.

Unsur yang meringankan, terdakwa berterus terang mengakui perbuatannya, belum pernah dihukum, dan korban  sudah memaafkan terdakwa. Putusan yang dijatuhkan tersebut lebih ringan satu bulan daripada tuntutan jaksa penuntut umum (JPU).

Dalam amar tuntutannya, jaksa meminta majelis hakim menjatuhkan vonis penjara enam bulan kepada terdakwa. Menanggapi putusan itu, terdakwa menerima dengan legawa. Kejadian yang menggegerkan warga Dusun Kopenbayah, Desa Kelir, Kecamatan Kalipuro, itu terjadi saat Roma mendapati pengakuan istrinya telah berselingkuh dengan Sai.

Tidak  hanya sekali, istri terdakwa telah diselingkuhi sebanyak tiga kali. Tidak terima, Roma segera mencari pria idaman istrinya itu. Saat ketemu, Roma tidak kuat menahan amarah. Dia segera membacok kepala Sai. Beruntung parang itu berhasil ditangkis dengan tangan.

Tetapi, beberapa bagian tubuh Sai tetap terluka. Setelah berhasil kabur, korban segera melaporkan kejadian itu kepada polisi. Mendapati istrinya telah diselingkuhi korban, Roma bertekad menempuh jalur lain setelah bebas dari penjara. Dia bersiap menghadapi sidang baru di Pengadilan Agama. (radar)

Loading...