Istri Meninggal Dikira Pingsan, Anak Teriak Minta Tolong

0
77

Kapolres-Banyuwangi,-AKBP-Budi-Mulyanto-(kiri),-meneteskan-air-mata-saat-menyerahkan-kursi-roda-kepada-Rubani-Hidayat,-53,-suami-Maisatul-Hasanah,-39,-kemarin.

KEDIAMAN Rubani Hidayat, 53, di Dusun Krajan, RT 4, RW 9, Desa Kedungringin, Kecamatan Muncar, mendadak ramai kemarin siang (9/6). Rumah sederhana dekat monumen buaya yang tidak jauh dari Sungai Wagud itu mendadak dipenuhi sejumlah pejabat, mulai perangkat desa, kecamatan, kepolisian, hingga TNI AD.

Di rumah yang sederhana dengan ukuran sekitar  7 meter kali 10 meter itu Maisatul Hasanah, 39, istri Rubani Hidayat, ditemukan meninggal dengan tubuh terendam air di dalam rumah. Sebelumnya, ibu dua anak itu tersetrum listrik saat akan mematikan lampu.

Maisa—sapaan Maisatul Hasanah—tergolong perempuan yang tegar. Suaminya hanya terbaring di atas ranjang  akibat lumpuh karena polio ditambah penyakit  stroke sejak delapan bulan lalu.  Saat ada kabar Maisa meninggal, warga banyak  yang bingung menyelamatkan kedua anaknya,  Arum Eldasari, 12, yang lumpuh akibat polio, dan Angga Fradika, 5.

Kedua anak itu bersama ayahnya, Rubani, yang juga lumpuh dan stroke terjebak banjir di  dalam rumah. “Saat tersengat listrik, istri saya sempat jatuh dari atas kasur, lalu tercebur ke air yang telah memenuhi rumah. Saya berusaha mengangkat ke atas kasur, saya kira masih pingsan,  ternyata sudah meninggal,” kenang Rubani.

Loading...

Setelah mengangkat tubuh istrinya itu, Rubani  bersama kedua anaknya, Arum Eldasari dan Angga Fradika, tetap bertahan semampunya di atas ranjang  sambil terus berteriak minta tolong. “Anak saya  yang kecil itu terus berteriak minta tolong sambil  mengabarkan bahwa ibunya telah meninggal,”  ungkapnya dengan mata berkaca-kaca.

Warga yang mendengar teriakan itu menerjang derasnya aliran banjir. Saking derasnya air, upaya  warga itu tidak berhasil. Di antara warga ada yang memutar untuk mencari jalur yang aliran  airnya tidak terlalu deras. Upaya warga berhasil  setelah menghanyutkan tubuhnya sambil bergerak menuju rumah Rubani.

“Kami pasang tali tampar untuk pegangan, karena airnya sangat kencang,” cetus Helik, 44, salah satu tetangga korban. Meski sudah berhasil mendekati rumah  korban, warga yang akan mengevakuasi jenazah Maisa berikut suami dan kedua anaknya masih  kerepotan. Sebab, mereka tidak bisa masuk  rumah karena pintu terkunci dari dalam.

Untuk bisa masuk, akhirnya mendobrak kaca jendela.  Setelah berhasil masuk rumah, warga kembali dibuat repot membawa jenazah Maisa. “Ada  yang membawa kasur angin, tapi memompanya butuh waktu lama,” ungkapnya. Setelah kasur dipompa, warga gotong-royong mengevakuasi jenazah Maisa ke tempat yang  lebih aman, termasuk membawa Rubani dan  kedua anaknya yang masih kecil.

Mereka diungsikan ke rumah Parlan, saudara kandung  Rubani, yang berjarak sekitar 500 meter dari lokasi. “Pak Rubani kita gendong di punggung,  juga anak-anaknya,” jelasnya.  Jenazah Maisa tidak dimakamkan di Muncar. Oleh pihak keluarga dibawa dan dikebumikan di  Jember. Jenazah itu dibawa ke Jember menggunakan mobil ambulans milik Puskesmas Tembokrejo.

“Arum Eldarasi juga dibawa neneknya pulang ke Jember,” ujar Desriyanti, 36, keluarga korban.  Sebagai perwakilan keluarga, Desriyanti sangat berterima kasih atas kekompakan warga  dalam melakukan penyelamatan. Akibat banjir itu, seluruh perabot rumah tangga milik Rubani  hanyut terbawa banjir.

“Yang melakukan evakuasi itu warga, bukan petugas BPBD atau  lainnya,” terangnya.  Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas, bersama rombongan sempat datang ke rumah  Rubani. Kapolres Banyuwangi, AKBP Budi Mulyanto, datang langsung menyerahkan bantuan berupa dua kursi roda dan bantuan lain.

“Yang kami pikirkan nasib pendidikan Angga yang  masih berumur lima tahun dan akan sekolah TK,” kata Desriyanti sambil terisak-isak. Dengan kondisi fisik Rubani yang lumpuh,  sudah tidak mungkin bisa menafkahi, apalagi  membiayai sekolah anaknya.

“Bagaimanapun Angga ini harus tetap sekolah. Kami minta pemerintah memperhatikan nasib keponakan kami itu,” harapnya. (radar)

loading...