Kelaparan, Kakak – Adik Nekat Mencuri

0
404


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

TEGALSARI – Apa yang dilakukan RI, 15, dan IH, 11, bisa dibilang nekat. Bagaimana tidak, dua kakak beradik tersebut akan membobol rumah kosong milik warga di Dusun Blokagung, RT2, RW2, Desa Karangdoro, Kecamatan Tegalsari, Kabupaten Banyuwangi, Rabu (23/5/2018) kemarin.

Aksi kedua anak itu, ternyata dipergoki warga. IH yang tinggal di Dusun Blokagung, Desa Karangdoro, itu akhirnya berhasil ditangkap warga, sedang RI berhasil kabur. Saat ditangkap warga, bocah itu sempat diarak kampung dan nyaris menjadi korban amuk massa.

“Anak itu hampir dihajar massa, lalu saya dekap,” terang Hariyono, 43, warga Dusun Blokagung, Desa Karangdoro.

Aksi bocah itu terjadi sekitar pukul 20.00. Saat itu, kakak dan adik kandung itu datang ke rumah kosong yang masih satu kampung dengan rumahnya. Di depan rumah itu, keduanya mencoba menggergaji pintu. “Saat menggergaji pegangan pintu, ada warga yang tahu,” terangnya.

Warga yang merasa curiga, jelas dia, langsung berteriak maling. Dan teriakan itu. Membuat warga kampung geger. Mereka keluar rumah dan mengejar pelaku. “IH berhasil ditangkap warga, sedang kakaknya RI berhasil kabur,” terangnya.

Hariyono menyebut selama ini warga yang ada di kampungnya memang banyak yang kehilangan. Diduga, pelakunya itu kakak dan adiknya itu. “Warga marah dan nyaris menghajar bocah itu,” katanya.

Saat ditangkap warga, Hariyono mengaku tidak tega saat bocah yang masih kecil itu diarak. Merasa iba, dia bersama perwakilan warga menuju ke Polsek Tegalsari untuk menjamin anak itu. “Saya angkat anak, kasihan dia, kakaknya kabur dan tidak jelas keberadaannya,” ungkapnya.

Dalam keterangannya, jelas dia, IH dan RI ini tinggal bersama bapaknya. Sedang ibunya, bekerja di luar negeri. Selama ini, keduanya tidak sekolah dan disuruh bekerja sebagai kuli bangunan dan menyadap pohon kelapa untuk diambil air nira. “Tidak tahan ikut bapaknya, lalu kabur,” cetusnya.

Selama kabur dari rumah, jelas dia, kedua anak itu tidak memiliki bekal. Sehingga, adik dan kakak itu nekat mencuri di rumah warga. “IH mengaku mencuri karena merasa kelaparan,” katanya.

Anak itu, masih kata dia, mengaku sudah beberapa kali mencuri. Pertama mencuri bekal makanan milik buruh perkebunan tebu, selanjutnya mencuri buah-buahan milik tetangga. “Sekarang ikut saya, rencana akan saya Sekolahkan,” ujarnya.

Juragan mebel Mayar Mekar itu menyebut mental IH sempat drop saat ditangkap warga. Untuk memulihkan semangatnya, dia diajak jalan-jalan agar bisa melupakan malam kejadian itu. “Sebenarnya IH tidak salah, bocah tersebut terpaksa mencuri karena kelaparan,” dalihnya.

Kapolsek Tegalsari AKP Bambang S mengatakan, kasus dugaan pencurian itu telah diselesaikan warga. Para korban juga tidak mempermasalahkan mengingat pelakunya masih kecil. “Nilainya juga termasuk kecil,” katanya.

Loading...

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

"JUAL KAYU MERANTE-KAMPER-BORNEO-DLL.ASAL SUMATRA" "UKURAN KAYU BORNEO" 1).KAYU BORNEO RENG RENG: 3 x 4 x 400 cm = Rp. 2.000.000…
10/22/2018
jakarta

Kata kunci yang digunakan :