Minta Kelurahan Gombengsari Dibubarkan

0
523


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI – Lima perwakilan warga Kelurahan Gombengsari, Kecamatan Kalipuro, mendatangi kantor DPRD kemarin (9/2). Mereka datang untuk mengajukan permohonan perubahan status Kelurahan Gombengsari dibubarkan dan diganti menjadi  Desa Gombengsari.

Perwakilan Masyarakat Gombengsari, Harsono Sidik Elyas, permintaan perubahan status dari kelurahan menjadi desa, itu didasari sejumlah pertimbangan. Salah satunya faktor  kesenjangan antara Kelurahan Gombengsari dengan desa- desa di sekitarnya, misalnya Desa Kelir, Desa Telemung, dan  Desa Bulusari.

“Di desa sekitar, jalan menuju pelosok kampung sudah bagus. Termasuk  jalan menuju makam, sungai, dan lain-lain. “Sedangkan di Gombengsari, jalan yang sudah hancur pun belum tentu diperbaiki,” ujarnya. Jika dibandingkan dengan kelurahan-kelurahan lain di Banyuwangi, kata Harsono, Gombengsari juga jauh tertinggal.

“Kelurahan Gombeng dibandingkan dengan Temenggungan atau Lateng juga kalah jauh Karena di wilayah kota jadi pusat perhatian pemkab. Sedangkan Gombengsari berada di pelosok,” akunya. Harsono menuturkan, progress pembangunan yang sangat lambat di Kelurahan Gombengsari, itu  di sebabkan beberapa faktor.

Selain faktor ketiadaan alokasi dana desa (ADD) dan dana desa (DD), dengan status kelurahan, masyarakat setempat cenderung apatis terhadap pembangunan di wilayahnya. “Dengan status kelurahan kan sudah ada anggaran dari pemkab. Karena itu, masyarakat merasa  tidak perlu turun tangan. Bahkan,  ketika diajak kerja bakti pun enggan,” tuturnya.

Bukan itu saja, secara geografis dan sosial kemasyarakatan, Gombengsari lebih tepat dikategorikan desa, bukan kelurahan. Dijelaskan, luas wilayah kelurahan tersebut mencapai 19.953 hektare. Sedangkan luas area permukiman hanya 1.253 hektare.

“Jadi kawasan permukiman tidak sampai sepuluh persen dari total luas wilayah Gombengsari. Sisanya wilayah persawahan, perkebunan, dan hutan. Bahkan, batas sebelah barat adalah Kabupaten Bondowoso. Gunung Papag dan  Meranti masuk wilayah Gombengsari,” cetus Harsono.

Harsono menambahkan, permohonan perubahan status Kelurahan  Gombengsari menjadi Desa Gombengsari, itu telah ditandatangani 250-an perwakilan warga. Pihak yang membubuhkan tanda  tangan terdiri dari unsur Ketua RT, Ketua RW, Ketua Lembaga Permusyawaratan Masyarakat Kelurahan (LPMK), tokoh agama, tokoh  masyarakat, dan masyarakat umum.

“Hari ini (kemarin) surat ini kami kirimkan ke DPRD. Selan jutnya surat serupa juga akan kami akan dikirimkan kepada bupati,” akunya. Sekadar diketahui, wilayah Kelurahan Gombengsari terdiri dari lima lingkungan. Lima lingkungan dimaksud meliputi Gombengsari, Kacangan, Suko, Lerek, Kali- klatak.

Jumlah penduduk di kelurahan yang satu ini mencapai sekitar delapan ribu jiwa. Sementara itu, Ketua DPRD I Made Cahyana Negara, mengatakan pihaknya menerima aspirasi perwakilan warga Gombengsari tersebut. Made menambahkan, secara  normatif, perubahan status kelurahan  menjadi desa diperbolehkan.

Undang-Undang (UU) Nomor 6  Tahun 2014 mengatur perubahan status dari kelurahan menjadi desa dengan beberapa syarat. (radar)

Loading...

Rack server merk baru DATEUP - sumber rejeki

Rack server merk baru DATEUP - sumber rejeki

Yuk gan segera order Rack Server DATEUP RACK PERTAMA DAN SATU SATU NYA DI INDONESIA Dengan desain yang sangat bagus…
08/21/2018
Surabaya

Baca Juga :