Berita Terkini Seputar Banyuwangi

PVMBG Ingatkan Wilayah Jawa Timur Terancam Pergerakan Tanah

Ilustrasi bencana tanah bergerak. (Foto: Aditya Pradana/antara)

TIMESINDONESIA.CO.ID – Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi atau PVMBG mengingatkan bahwa sebagian besar wilayah Jawa Timur terancam pergerakan tanah.

“Iya seluruh wilayah Jawa Timur berpotensi ada pergerakan tanah,” kata Kepala Bidang Gerakan Tanah PVMBG, Agus Budianto, kepada TIMESIndonesia, Rabu (2/2/2022).

Menurut Agus, penyebab dari tanah gerak itu disebabkan meningkatnya intensitas curah hujan pada bulan Februari ini.

“Pada daerah ini dapat terjadi gerakan tanah jika curah hujan di atas normal, terutama pada daerah yang berbatasan dengan lembah sungai, gawir, tebing jalan atau jika lereng mengalami gangguan, sedangkan gerakan tanah lama dapat aktif kembali,” ungkap Agus.

Dampak yang akan ditimbulkan dari adanya pergerakan tanah tersebut diantaranya, kerusakan bangunan rumah, gedung, infrastruktur jalan putus hingga tanah longsor.

“Potensi kerentanan tanah pun beragam, mulai tingkat menengah hingga tinggi tergantung topografi wilayah. Dan itu tersebar di seluruh wilayah di Jawa Timur, baik dataran tinggi maupun dataran rendah,” ujar Agus.

PVMBG, masih Agus, mengeluarkan peta prakiraan wilayah potensi terjadinya gerakan tanah di Jawa Timur pada Februari 2022. Dalam peta tersebut tampak wilayah dengan warna merah, kuning dan hijau.

“Daerah merah merupakan wilayah dengan potensi tinggi untuk terjadinya gerakan tanah. Pada zona ini dapat terjadi gerakan tanah jika curah hujan di atas normal, sedangkan gerakan tanah lama dapat aktif kembali,” terang Agus.

Berikut Kabupaten/ Kota di Jawa Timur yang berpotensi ada gerakan tanah :

  1. Bangkalan
  2. Banyuwangi
  3. Blitar
  4. Bojonegoro
  5. Bondowoso
  6. Gresik
  7. Jember
  8. Jombang
  9. Kediri
  10. Kota Batu
  11. Kota Kediri
  12. Kota Mojokerto
  13. Kota Malang
  14. Kota Pasuruan
  15. Kota Surabaya
  16. Lamongan
  17. Lumajang
  18. Madiun
  19. Magetan
  20. Malang
  21. Mojokerto
  22. Nganjuk
  23. Ngawi
  24. Pacitan
  25. Pamekasan
  26. Pasuruan
  27. Ponorogo
  28. Probolinggo
  29. Sampang
  30. Sidoarjo
  31. Situbondo
  32. Sumenep
  33. Trenggalek
  34. Tuban
  35. Tulungagung

    Menurut Agus, masyarakat harus memahami indikator kejadian gerakan tanah sebab bencana ini bisa diprediksi. “Masyarakat juga mesti mengidentifikasi retakan tanah di sekitar jalur air. Ketika ada retakan, maka probabilitas kejadian gerakan tanah akan tinggi,” tandas Kepala Bidang Gerakan Tanah PVMBG.

Sumber : https://www.timesindonesia.co.id/read/news/394655/pvmbg-ingatkan-wilayah-jawa-timur-terancam-pergerakan-tanah