Selawat “Kebangsaan” NU Itu Lahir di Banyuwangi

0
379
Saiful Islam membedah buku “Sang Pencipta Shalawat Badar” KHR. Ali Manshur di kantor PCNU Banyuwangi, Kamis lalu (2/11).

Diakui atau tidak, Selawat Badar merupakan salah satu selawat yang paling sering dikumandangkan jamaah Nahdlatul Ulama (NU). Belakangan terungkap, selawat berisi pujian kepada Rasulullah SAW dan para sahabat yang mati syahid dalam Perang Badar tersebut ternyata diciptakan di Banyuwangi.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

SIGIT HARIYADI, Banyuwangi

SHOLATULLAH salamulloh ‘ala                                                                                    thoha rosulillah,                                                                                                            Sholatullah salamulloh ‘ala                                                                                      yaasiin habibillah,                                                                                                    Tawasalna bibismiliah wa bil                                                                                            hadi rosulillah,                                                                                                              Wa kulli majahid lillah, Bi ahlil                                                                                        badri ya Allah.

Itulah penggalan awal syair Selawat Badar. Jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia secara harfiah, selawat tersebut berbunyi: ‘Selawat dan salam Allah semoga dilimpahkan kepada Thaha (Nabi Muhammad) utusan Allah, Selawat dan salam Allah semoga dilimpahkan kepada Yasin (Nabi Muhammad), kekasih Allah, Kami bertawassul dengan nama Allah, dan dengan alh-Hadi (Nabi Muhammad, seorang pembawa Hidayah), utusan Allah, Dan dengan perantara semua pejuang di jalan Allah, terutama dengan (perantaraan) Ahli Badar, Ya Allah.

Sebagian umat Islam di indonesia, khususnya warga Nahdliyin – sebutan bagi jamaah NU -mungkin sudah tidak asing dengan Selawat Badar. Betapa tidak, Selawat Badar nyaris selalu dikumandangkan dalam setiap kegiatan organisasi masyarakat (ormas) terbesar di tanah air tersebut, baik itu kegiatan seremonial, pengajian, dan lain-lain. Sehingga selawat yang satu ini layaknya selawat ”kebangsaan” warga NU.

Bahkan, saat Abdurrahman Wahid, alias Gus Dur terpilih sebagai Presiden ke-4  RI melalui sidang umum Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) di tahun 1999, banyak anggota majelis yang secara serempak menyambut momentum itu dengan salawat Badar.

Namun, mungkin tidak semua  warga, termasuk warga NU,  mengetahui bahwa Selawat Badar diciptakan di Bumi Blambangan. Penciptanya adalah Ketua Cabang NU Banyuwangi sekaligus Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Banyuwangi di tahun 1960, KHR. Ali Manshur.

Hai itu terungkap dalam acara Bedah Buku “Sang Pencipta Selawat Badar: KHR. Ali Manshur” di Aula Kantor Pimpinan Cabang (PC) NU Banyuwangi, Kamis, lalu (2/11). Sang penulis buku, yakni Saiful Islam, hadir langsung pada kegiatan bedah buku kali ini.

”Selawat Badar ditulis oleh Kiai Ali Manshur, saat beliau berada di Banyuwangi. Saat itu, beliau menjadi Ketua Cabang NU Banyuwangi, juga Kepala Kemenag,” ujarnya.

Dalam buku setebal 186 halaman, itu memaparkan kesaksian seputar Selawat Badar oleh sejumlah tokoh. Salah Satunya mantan Dekan lnstitut Agama Islam Negeri (IAIN) Sunan Ampel Surabaya yang pernah belajar di Mesir, yakni Ustad Ghufron. Ghufron, mengatakan selama dirinya berada di Mesir pada 1958 sampai 1961, dirinya tidak pernah mendengar dan melihat dalam kitab apa pun tentang Selawat Badar. Dia baru mendengar selawat Badar setelah kembali ke Indonesia sekitar tahun 1984.

Dalam buku tersebut juga ada tertulis pengantar KH. Kholil Bisri, Rembang. KH Kholil mendengar Selawat Badar pertama kali dari sepupu KH. Ali Manshur, yakni Ny Faiqoh Zainab. Sedangkan Ny Faiqoh Zainab dan Endah Zainab setiap kali melihat foto KH. Ali Manshur mengatakan,” masha Allah, ini kan foto pencipta Selawat Badar.

Sementara itu, selain kesaksian beberapa tokoh, buku tersebut juga memaparkan jejak penciptaan Selawat Badar oleh KH Ali Manshur. Termasuk catatan kecil dari KH. Ali Manshur. Catatan kecil itu berbahasa jawa namun ditulis dengan hurul Arab. Dalam bahasa Indonesia, catatan kecil tersebut berbunyi:

“Saya membuat lagu Selawat Badar setelah saya kembali dari Makkah al-Mukarramah (berhaji) yang saya bacakan pertama kali pada acara Lailatul Qira`ah dengan mengundang KH. Ahmad Qusyairi (almarhum) beserta para muridnya, yakni pada malam jumat tahun 1960. Tetangga saya melihat serombongan sayyid atau habaib masuk ke rumah saya. lstri saya, Khatimah, juga bermimpi melihat Nabi Muhamad berpelukan dengan al-faqiir (saya).

Kira-kirae pada Jumat setelah subuh para tetangga mengetulk pintu dapur untuk menanyakan ada tamu siapa yang datang tadi malam? ”Saya kemudian menanyakan (persoalan ini) kepada Habib Hadi Al-Hadar (Banyuwangi). Beliau menjawab, “Mereka adalah arwah para ahli badar, radhiyallahu ‘anhum. Alhamdulillahi rabbil alamin.”

Sementara itu, penulis buku, Saiful islam, mengatakan setelah ditulis pada malam harinya, selawat tersebut dibacakan di hadapan Habib Ali Al-Habsy, Kwitang, Jakarta. Saat itu, Habib Ali datang bersama rombongan yang dipimpin Habib Hadi Banyuwangi.

Dari peristiwa tersebut, kemudian Selawat Badar mulai diperdengarkan di hadapan publik. Secara perlahan, selawat itu mulai di baca di berbagai tempat. Termsuk dimajelis Habib Ali Kwitang di Jakarta yang dihadiri ribuan orang.

“Kami mendasarkan hal ini, terhadap naskah-naskah yang ditulis oleh Kiai Ali. Beliau memiliki beberapa buku catatan yang menuliskan kejadian-kejadian itu. Dari situ kemudian saya tulis dalam buku biografi ini,” kata dia.

Selain itu, dalam buku tidak hanya mengupas soal selawat Badar. Tapi juga menulis tentang kiprah dan pemikiran tokoh yang pernah menjadi anggota konstituante itu. “Ada banyak sisi sebenarnya yang dapat ditulis dari beliau, mulai dari kiprah politik, pemikiran atau hal-hal lain terkait beliau. Buku ini merupakan iftitah jika ada yang ingin menulis tentang Kiai Ali Manshur lebih dalam,” pungkas Syaiful. (radar)

Loading...

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Halo kawan-kawan, Jasa Sewa Mobil atau Rental Mobil Banyuwangi kini sudah semakin pesat perkembangannya lho. Mulai banyak perusahaan/ usaha kecil…
05/29/2018
Banyuwangi

Kata kunci yang digunakan :