TKI Asal Barurejo Koma di Taiwan

0
829

Tika-Dwi-Safitri-menunjukkan-foto-suaminya-yang-kini-menjalani-perawatan-intensif-di-rumah-sakit-Taichung,-Taiwan,-kemarin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

SILIRAGUNG – Satu lagi tenaga kerja Indonesia (TKI) asal Kabupaten Banyuwangi koma di negara tempatnya bekerja. Kali ini pahlawan devisa yang kondisinya kritis itu adalah Dodik Setiyawan, 26, warga Dusun Sumbermanggis,  RT 2, RW 13, Desa Barurejo, Kecamatan  Siliragung.

Belum diketahui pasti jenis penyakit  yang diderita Dodik. Yang  pasti, TKI itu sejak 9 Juli 2016 menjalani perawatan di salah satu rumah sakit di Taichung, Taiwan. “Malam masih telepon, besok  paginya dibawa ke rumah sakit,”  terang Tika Dwi Safitri, 25, istri  Dodik Setiyawan.

Sampai saat ini, terang dia, suaminya itu masih menjalani perawatan di rumah sakit. Salah satu anggota keluarganya sudah terbang ke Taiwan untuk melihat kondisi  suaminya. “Katanya sekarang sudah  bisa gerak,” katanya.

Mengenai jenis penyakit yang menyerang suaminya, ibu dua anak itu mengaku belum mengetahui  secara pasti. Hanya saja, keterangan saudaranya yang berada di Taiwan, suaminya sakit karena mengalami penyumbatan darah. “Pastinya apa saya belum tahu, katanya penyumbatan  darah,” ujarnya.

Menurut Dwi, suaminya berangkat ke Taiwan menjadi TKI pada 10 Agustus 2015. Untuk berangkat kerja itu, dia harus mengeluarkan biaya Rp 32 juta. Di Taiwan, jelas  dua, suaminya sudah beberapa kali pindah kerja. “Lima bulan di pabrik, lalu di bangunan. Sempat  di perkebunan, dan terakhir di  finishing rumah,” ucapnya.

Dwi berharap suaminya secepat mungkin kembali ke rumah dan mendapat pelayanan kesehatan  maksimal. Uang tabungan miliknya  kini sudah habis untuk modal pemberangkatan suaminya itu. “Saya ingin suami bisa dibawa pulang dan dirawat di rumah,”  harapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Sosial, Tenaga Kerja, dan Transmigrasi (Dinsosnakertran) Kabupaten Banyuwangi, Saiful Alam  Sudrajat, melalui Kepala Bidang (Kabid) Penempatan Tenaga Kerja (Penta), Joko Sugeng Rahardjo,  mengatakan status Dodik itu TKI berdokumen. Hanya saja, dia telah  kabur dari tempat kerjanya.

“Sudah  tidak bekerja di lokasi penempatannya,” katanya. Joko mengaku telah berkoordinasi  dengan agen yang memberangkatkan untuk memantau kondisi Dodik. “Statusnya kuburan. Saat  ini PT (agen) sudah memberangkatkan kerabat untuk memantau.  kita menunggu kondisinya hingga  stabil,” jelasnya.

Mengenai harapan keluarga agar TKI itu bisa dipulangkan, Joko  kini tengah mengupayakan. Bila nanti bisa dipulangkan, Pemkab Banyuwangi akan bekerja semaksimal mungkin agar kondisinya segera membaik. “Pasti akan kita rawat,” cetusnya kepada Jawa Pos Radar Genteng. (radar)

Loading...

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Halo kawan-kawan, Jasa Sewa Mobil atau Rental Mobil Banyuwangi kini sudah semakin pesat perkembangannya lho. Mulai banyak perusahaan/ usaha kecil…
05/29/2018
Banyuwangi

Kata kunci yang digunakan :