Bersihkan Energi Negatif Pusaka

0
492

bersihBANYUWANGI – Memperingati tahun baru 1 Muharram 1435, Paguyuban Pelestari Tosan Aji Blambangan menggelar jamasan benda pusaka kemarin (5/11). Kegiatan yang dilaksanakan di Pelinggihan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Banyuwangi itu akan berlangsung hingga Minggu (10/11) mendatang. Dalam kegiatan bertajuk Gelar Budaya Keris 2013 itu akan dilakukan jamasan benda pusaka, seperti keris, tombak, dan pusaka lain.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

“Kita juga adakan pamer benda pusaka, seperti keris peninggalan sejumlah kerajaan masa lalu,” cetus Koordinator Gelar Budaya Keris, KRT. H. Ilham Trihadinagoro. Dalam jamasan tersebut, Ilham membersihkan sejumlah keris dan tombak miliknya. Benda pusaka milik sejumlah tokoh di Kota Gandrung juga dimandikan kemarin. “Jamasan ini biasanya dilakukan pada 1 Suro (1 Muharram),” katanya. Sejumlah keris yang terlihat kotor dan karatan direndam dalam air kelapa.

Beberapa menit kemudian, dibersihkan menggunakan jeruk yang dicampur sabun. “Terakhir disiram air sekar setaman, atau air bunga tujuh warna,” ungkapnya. Penggunaan air sekar setaman itu , jelas dia, bertujuan menghilangkan energi negatif di benda pusaka tersebut. Selama disimpan setahun, terang dia, benda pusaka akan banyak menyerap energi negatif pemiliknya.

Ilham menyebut, benda pusaka itu ibaratnya anak yang perlu dirawat dengan baik. Benda itu perlu dirawat dengan baik dan diberi makan dengan cara diberi minyak. “Ada yang memberi makan dengan dupa, tapi juga ada yang memberi minyak khusus,” cetusnya. Menurut Ilham, dalam jamasan, ada pusaka yang diberi warangan. Tetapi, juga ada kolektor benda pusaka yang menolaknya. (radar)

Loading...

There were no listings found.