Derita Kanker Payudara, Warga Miskin Jual Tanah dan Rumah Untuk Berobat

0
951

Juminten,-50,-ditemani-Syaiful,-27,-suaminya-menahan-sakit-kanker-ganas,-Sabtu-lalu


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

ROGOJAMPI – Nasib malang menimpa, Juminten, 50. Warga misikin (gakin) asal Dusun Krajan, Desa Bomo, Kecamatan Rogojampi, itu sejak tujuh bulan lalu harus terbaring karena menderita kanker ganas di payudaranya.

Untuk berobat, perempuan paro baya itu  bersama suaminya, Syaiful, 27, harus mencari pinjaman pada saudara dan tetangga. Malahan, rumahnya yang kecil terpaksa harus dijual untuk membayar utang dan berobat. Karena bantuan  dari pemerintah, belum diterima sama sekali. Rumah berikut dengan tanahnya yang berukuran  sembilan meter kali delapan meter, dan  selama ini dibuat untuk tempat tinggal, hanya laku Rp 18 juta.

“Terpaksa sekali kami jual, karena sudah tidak ada apa-apa lagi,” cetus Syaiful.  Meski rumah dan tanahnya sudah laku terjual,  Syaiful bersama istri, dan anak tirinya yang  sudah menikah dengan satu anak masih bisa  tinggal di rumah itu. Sebab, orang yang telah  membeli rumahnya itu memintanya untuk  menempati.

“Di rumah itu kami tinggal lima orang,” ungkapnya. Uang hasil menjual tanah dan rumah sebesar  Rp 18 juta, terang dia, akan dibuat untuk biaya pengobatan. Selain itu, juga membayar utang ke  saudara dan para tetangga. “Kami juga masih belum tahu, nanti akan tinggal di mana,” katanya.

Penyakit kanker yang menimpa Juminten itu, sebenarnya sudah diketahui setahun lalu. Saat itu, perempuan itu jatuh dan muncul luka memar di sekitar payudara. Selanjutnya, muncul  benjolan kecil. “Benjolan itu ternyata  terus membesar,” ujarnya.

Karena terus membesar, tujuh bulan lalu diperiksakan ke medis  dan diketahui terkena kanker payudara. Benjolan yang diduga  kanker itu, dua bulan lalu pecah  sekitar 20 centimeter dan  mengeluarkan bau tidak sedap. “Perangkat desa dan pemerintah  belum ada yang datang,” jelasnya.

Untuk mengobati penyakit istrinya itu, pasangan gakin ini terus berupaya untuk berobat. Sedikit uang dari hasil kerja sebagai buruh serabutan, digunakan untuk berobat. Bahkan, sebelum Lebaran, pasangan   suami istri (pasutri) ini nekat merantau ke Bali untuk mencari  biaya tambahan berobat dengan bekerja serabutan.

“Sebisanya saya lakukan, yang penting istri saya bisa sembuh kembali,” terang Syaiful yang asli warga Kelurahan Tukang Kayu, Kecamagan Banyuwangi itu. Saat berobat, Syaiful disarankan  mengurus kartu BPJS untuk meringankan biaya pengobatan. Sayangnya, itu belum bisa dilakukan karena terganjal administrasi kependudukan.

Selama empat tahun menikah  dengan Juminten, statusnya  itu masih nikah siri. “Baru Maret lalu nikah sah, tapi masih belum punya kartu keluarga,” ungkapnya. Meski terganjal administrasi kependudukan, Juminten itu  asli warga Dusun Jatisari, Desa   Bomo, Kecamatan Rogojampi.

“Jumat kemarin (15/7), saya sudah dapat surat pindah dan sudah saya urus ke kantor Desa  Bomo, tapi sekarang masih dalam proses,” jelasnya.  Melihat nasib Juminten yang mengenaskan itu, sejumlah wartawan sempat mengabarkan pada Bupati Banyuwangi,  Abdullah Azwar Anas melalui  whatsapp (WA).

Meski terkesan lambat, bupati menjanjikan Juminten akan segera diurus. “Pak camat dan dinas kesehatan menuju lokasi,” balas Bupati Anas melalui WA. (radar)

Loading...

Jual Obat Perangsang Wanita Blue Wizard Bandung COD 087722250111

Jual Obat Perangsang Wanita Blue Wizard Bandung COD 087722250111

JUAL OBAT PERANGSANG WANITA BANDUNG Bandung Pesan Antar Gratis Hp/Wa : 087722250111 Jual Obat Perangsang Wanita ” Blue Wizard ”…
04/12/2019
bandung
[yuzo_related]