Dipicu Hamil Usia Muda, Angka Kematian Ibu masih Tinggi

0
752

Dipicu-Hamil-Usia-Muda,-Angka-Kematian-Ibu-masih-Tinggi


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

DATA yang dirilis Dinas Kesehatan  Banyuwangi, jumlah kematian ibu  cukup tinggi di tahun 2013 yang mencapai 33 orang. Sempat turun di  tahun 2014 menjadi 22 orang. Jumlah  kematian kembali meningkat di tahun  2015 menjadi 23 orang.

Faktor tertinggi yang menjadi penyebab langsung jumlah kematian adalah pendarahan dan eklamsia atau kejang. Meski layanan medis untuk menangani ibu hamil saat ini bertambah, tapi  jumlah tersebut belum dapat menekan angka kematian ibu (AKI).

Terlebih sebagian besar ibu yang meninggal sebelumnya mendapatkan layanan medis, baik di rumah sakit pemerintah maupun swasta. Kualitas pelayanan juga disebut menjadi faktor yang mempengaruhi penanganan ibu hamil.

Kabid Kesehatan Keluarga Dinkes Banyuwangi, dr. Juwana, menjelaskan masih banyaknya ibu berisiko tinggi membuat jumlah kematian masih sulit ditekan. “Meski layanan kesehatan ditambah, faktor yang menjadi  penyebab kematian, baik langsung  maupun tidak langsung,  masih tinggi,’’ katanya.

Kasus hemorrhagic post partum (HPP) atau pendarahan yang menjadi salah satu penyebab langsung kematian ibu terjadi akibat beberapa faktor.  Salah satunya faktor “empat terlalu”, yaitu kehamilan terlalu muda, terlalu tua, jarak kehamilan  terlalu dekat, dan anak terlalu banyak.

Kemudian, faktor gizi ibu hamil yang buruk dan penyakit bawaan, seperti hipertensi dan penyakit  menular, seperti TBC dan HIV. Namun, dua faktor terbesar penyebab langsung kematian   ibu adalah pendarahan dan eklamsia. Hamil usia muda adalah penyebabnya.

Di Banyuwangi angka kehamilan muda di bawah 18 tahun masih sering ditemui. Padahal, hamil di usia tersebut memiliki banyak risiko karena fisik belum matang dan psikis ibu menerima kehamilan belum  siap. Sehingga, risiko pendarahan,  kejang, dan sesak napas, bisa mengiringi para wanita yang  hamil di usia muda.

“Jumlah kematian ibu di Banyuwangi memang cukup tinggi. Tetapi, melihat angka kematian ibu (AKI), angkanya masih rendah. Tapi tetap kita upayakan menekan angka tersebut,” beber Juwana. Demi mengurangi kematian ibu tahun ini, Dinkes sudah  bergerak untuk mengurangi ibu  berisiko.

Salah satunya, menghidupkan kembali Gerakan Sayang Ibu (GSI) yang di dalamnya ada program perencanaan persalinan  dan pencegahan komplikasi (P4K)  dan Desa Siaga. Program tersebut dilakukan untuk memantau ibu sejak awal  hamil hingga melahirkan, termasuk melihat perkembangan kesehatan  ibu dan mempersiapkan  bantuan dana jika dibutuhkan,  donor darah, transportasi, dan  layanan kesehatan yang dituju.

Masalah kehamilan di usia muda perlu bantuan masyarakat luas. Sebab, yang dapat menekan   faktor tersebut adalah lingkungan, baik keluarga, lingkungan, maupun masyarakat. “Kita terus  upayakan dengan gerakan-gerakan  tertentu demi menekan kematian ibu, baik langsung maupun tidak langsung.

Peran serta masyarakat juga diperlukan  supaya mereka tahu bahwa hamil  di usia muda itu berisiko. Hamil terlalu tua juga berisiko, termasuk  jika tertular penyakit, seperti HIV dan TBC,” tegasnya. (radar)

Loading...

Sewa Gudang 495 m2 Tebet Jakarta Selatan Primium Parkir Luas

Sewa Gudang 495 m2 Tebet Jakarta Selatan Primium Parkir Luas

Di sewakan Ruko 3,5 Lt dan Gudang Kantor dan Gudang 2 Lantai & Gudang 3 in 1 Infinia Park Jalan…
12/06/2018
Jakarta Selatan

Kata kunci yang digunakan :