Dua Hari Hilang, Tiga Nelayan Ditemukan Selamat

0
219


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

MUNCAR- Kecelakaan laut kembali terjadi. Kali ini, menimpa tiga nelayan jukung fiber asal Kecamatan Rogojampi dan Kecamatan Kabat. Perahu yang dinaiki nelayan itu hancur dan terbalik setelah diterjang ombak besar di perairan  kapal pecah, sekitar Pantai Plengkung, wilayah Desa Kalipahit, Kecamatan Tegaldlimo, pada Selasa lalu (20/12).

Sejak kapalnya hancur itu, ketiga nelayan Rohmat, 33, warga Desa  Pakistaji, Kecamatan Kabat; Hairun, 31, asal Desa Sukojati, Kecamatan  Kabat, dan Hariyanto, 31, warga  Dusun Pecemengan, Desa Blimbingsari, Kecamatan Rogojampi, itu dinyatakan hilang.

Saat kecelakaan itu terjadi, ketiga nelayan akan mencari ikan dengan menggunakan jukung fiber bermesin tempel satu dengan kapasitas 15 PK. Saat melintas di daerah kapal pecah, perahu yang dinaiki  ketiga nelayan ini  berjalan beriringan dengan dua kapal nelayan lainnya dari  Pengambengan,  Bali.

Karena di sekitar  perairan kapal pecah itu ombaknya tinggi, ketiga jukung milik nelayan itu memutuskan berbalik arah ke Muncar. Tapi naas, saat dalam perjalanan balik arah itu tiba-tiba ketiga perahu itu diterjang gelombang besar. “Dua perahu  selamat, sementara satu perahu  yang ditumpangi Hairun, Rohmat, dan Hariyanto pecah dan terbalik,” ungkap Saipul Imron, 38, salah   satu keluarga Hairun.

Nelayan yang naik dua perahu  dari Pengambengan, Bali itu, sebenarnya ingin menolong. Tapi  ketiga nelayan sudah keburu menghilang. “Kabar tiga nelayan hilang itu disampaikan oleh  para nelayan dari   Pengambengan  (Bali) yang berjalan beriringan itu,” cetus  Saipul.

Mendapat kabar  tiga nelayan hilang,  termasuk saudaranya, Saipul langsung melaporkan Pos Pokmaswas Rani di Pelabuhan   Satelit, Dusun Palurejo, Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar.  “Kami tidak tahu harus lapor kemana, tahunnya ya lapor ke Pos Pokmaswas itu,” terang Saipul.

Mendapat kabar ada nelayan yang hilang, ketua Pokmaswas Rani,  Tukimin langsung melapor kan ke  Pos TNI AL Muncar, Satpol Air Muncar, BPBD, dan Basarnas. “Keluarga korban menghubungi kami untuk meminta bantuan melakukan pencarian,” ungkap Tukimin.

Tim Basarnas dari Jember dan BPBD Banyuwangi, juga langsung melakukan pemantauan di Pelabuhan Satelit Muncar dengan peralatan lengkap dan berkoordinasi dengan Pokmaswas. Tidak  lama setelah dilakukan komunikasi dan pemantauan, ternyata ke tiga nelayan itu terdampar di pesisir Tanah Lot dengan kondisi lemas  dan tidak berdaya.

“Kami dapat kabar dari nelayan Bali, ditemukan tiga nelayan terapung di atas perahu dengan kondisi tubuh sudah lemas,”  jelasnya. Setelah dicek, ternyata ketiga nelayan itu adalah Rohmat, Hairun, dan Hariyanto yang hilang sejak Selasa dini hari (20/12). Kabar itu ternyata juga diterima oleh Saipul  Imron yang dihubungi oleh salah  satu kerabat di Bali.

“Alhamdulillah, masih selamat, kondisinya masih  lemas. Kemungkinan tiga hari lagi sehat dan dibawa pulang ke Banyuwangi, ” cetus Saipul Imron. (radar)

Loading...

Baca Juga :