FoskaNU Sebut Pelecehan Kiai Kategori Syariat

0
182
Sejumlah kiai dan pengurus FoskaNU dalam pertemuan di MI Desa Sraten, Kecamatan Cluring, kemarin.

CLURING – Forum Silaturahmi Kader Ansoru Nahdlatul Ulama (FoskaNU) Kabupaten Banyuwangi mengambil sikap tegas terkait pelecehan ketua MUI yang juga Rais Am PBNU, KH. Ma’ruf Amin. Mereka juga mengecam aksi demo ke kantor PBNU oleh kelompok yang mengaku aliansi santri pada Rabu (7/2).


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Loading...

Dalam pertemuan yang berlangsung di Madrasah Ibtidaiyah (MI)  Al Fatah, Desa Sraten, Kecamatan Cluring kemarin (10/2), FoskaNU menyebut penghinaan pada kiai dan demo ke kantor PBNU, itu bentuk  pelecehan tingkat tinggi pada NU.

“Penghinaan dan pelecehan pada kiai itu kalau di NU sudah masuk persoalan syariat,” cetus Ketua FoskaNU, Abdillah Rafsanjani. Menurut Abdillah, apa yang telah  dilakukan oleh sejumlah tokoh di Jakarta, terutama saat Kiai Makruf Amin dijadikan saksi dalam  persidangan Ahok, itu sangat tidak manusiawi. Apalagi, ada komentar- komentar yang dapat memicu  konflik.

“ Kiai Makruf Amin adalah  Rais Aam PBNU, beliau sosok yang sangat dihormati dan disegani,” ungkapnya. Dalam pertemuan itu, FoskaNU mencetuskan rekomendasi, yakni apa yang terjadi di Jakarta itu persoalan syariat dan sangat merendahkan ulama sebagai pewaris nabi. Tapi, untuk menentukan sikap FoskaNU akan melakukan tabayun terlebih dahulu ke Syuriah PCNU Banyuwangi, KH. Achmad Hisyam Syafaat.

“Kami akan tabayun ke Kiai Hisyam,” cetusnya. (radar)

Loading...