Gudang Selep Dibobol

0
306

gudangPURWOHARJO – Gudang penggilingan gabah yang sudah lama tidak beroperasi menjadi sasaran para pencuri. Itu terjadi di Dusun Tempurejo, Desa Sidorejo, Kecamatan Purwoharjo. Beberapa Mesin selep di tempat itu raib digondol pencuri. Beruntung, pencurian itu berhasil dibongkar aparat. Ada tiga pelaku yang ditangkap polisi. Mereka adalah Harsono, 19, Candra, 22, dan Budi, 30. Semua pelaku tinggal di sekitar tempat kejadian perkara.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Diperoleh keterangan, kasus itu tercium sejak pemilik penggilingan padi bernama Hariyono alias Akon, 62, mengetahui banyak mesinnya yang hilang. Atas kejadian itu, warga yang masih satu dusun dengan para pelaku itu melaporkan kejadian itu kepada polisi 2 Mei lalu. Polisi langsung mengusut kasus raibnya barang yang ditaksir harganya belasan juta rupiah itu. Beberapa hari kemudian, polisi mencokok tiga pelaku tanpa perlawanan di rumah masingmasing.

Sejak ditangkap Selasa lalu (7/5), ketiga pelaku hingga kemarin mendekam di sel tahanan Mapolsek Purwoharjo. Dalam kasus itu, polisi mengamankan sejumlah komponen mesin penggilingan. Barang bukti tersebut ditemukan di rumah salah satu tersangka. “Barang curian itu masih belum sempat dijual pelaku,” ungkap Kapolsek Purwoharjo, AKP Trijoko, melalui Kasi Humas Sasmito di markasnya kemarin Menurut Sasmito, masih ada pe laku lain yang terlibat dalam pen curian itu.

Barang curian lain sempat dijual kepada salah satu penadah. ‘’Beberapa orang  masih buron. Ada penadah yang juga ikut mencuri,” te rang nya. Para tersangka beraksi di siang bolong. Caranya, mereka melompat pagar kemudian mempreteli sejumlah mesin yang su dah lama tidak beroperasi itu. ‘’Mereka berulang kali men curi, yang terakhir April ke marin,” katanya. Candra mengakui per bu atannya. Hanya saja, dia meng anggap barang tersebut sudah tidak digunakan lagi. ‘

’Saya kira sudah nggak dipakai. Ambil ba rang itu cuma iseng, tidak untuk mabukmabukan kok,” dalihnya. Dia menambahkan, barang tersebutsedianya akandijualkepada tukang rongsokan. Namun, belum sempat dijual, sudah ditangkap polisi.‘’Belumdijual, ketahuanpolisi dulu,” kata Sasmito. (RADAR)

Loading...