Lawan Tim Internasional, Banyuwangi Road Cycling Community Peringkat Lima

0
676
Tour De Singkarak 2017

BANYUWANGI – Tour De Singkarak 2017 telah menyelesaikan balapan terakhirnya kemarin (26/11). Klub sepeda balap andalan Banyuwangi, BRCC, kali ini memang masih berada di bawah bayang-bayang klub continental asal Indonesia lainnya, KFC Cycling Team, untuk best Indonesian team. Namun dalam general classification, BRCC berada di peringkat kelima pada event UCI 2.2 tersebut.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Ketua BRCC Banyuwangi Guntur Priambodo mengatakan, hasil yang diperoleh BRCC kali ini sebenarnya cukup baik. Meski dikelilingi pembalap internasional dan tim-tim yang levelnya jauh lebih tinggi, para pembalap BRCC masih mampu membawa timnya masuk ke dalam urutan lima besar. Catatan waktu BRCC bahkan masih berada di atas tim-tim lain. Seperti 7Eleven Roadbike Philipines, PGN, Trengganu Cycling Team, dan Thailand Continental Cycling Team.

Hanya saja, untuk tim KFC tampaknya masih menjadi undefeated enemy bagi BRCC. Pada balapan tersebut, BRCC memiliki gap hingga 23 detik dengan tim continental tersebut. Guntur menilai, ada banyak faktor yang membuat persaingan mereka cukup ketat. Akan tetapi KFC menurutnya memang memiliki sumber daya yang cukup mumpuni karena ditopang perusahaan besar.

Loading...

”Para pembalap sudah bermain dengan maksimal. Kita bisa mengalahkan tim-tim continental dari luar negeri. Padahal kita ini hanya klub. hanya KFC saja yang belum bisa kita saingi, karena rupanya kemampuan mereka masih melampaui ekspektasi kita,” ujar Guntur.

Tim Banyuwangi Road Cycling Community Sebelum mengikuti salah satu race di Tour de Singkarak.

Dalam balapan yang berakhir di Pasaman, Bukittinggi itu, pembalap BRCC Abdul Soleh meraih urutan ketiga dalam overrall best Indonesia Rider. Hasil ini pun membuat pembalap tersebut berhak memperoleh hadiah uang tunai sebesar Rp 126 juta dari penyelenggara Tour de Singkarak.

”Dari hadiah total Rp 2,5 miliar kita masih memperoleh hadiah dari pembalap yang berhasil meraih peringkat Indonesia Rider. Ke depan kita harap ini bisa memacu semangat rider lainnya. Termasuk semangat tim untuk bisa menjadi lebih baik, kita akan melakukan peningkatan ke depan untuk para pembalap dan tim,” imbuh Ketua ISSI Banyuwangi itu.

Sementara itu, di etape ke-9 beberapa pembalap BRCC mampu tampil di atas stage. Salah satunya Bambang Suryadi yang menjadi best Indonesian rider di etape terakhir. Selanjutnya menyusul BRCC yang juga menjadi best Indonesian team di etape terakhir tersebut.

Loading...