Mamin Tidak Layak Tetap Dijual

0
255

Petugas-menunjukkan-minuman-kemasan-yang-telah-kedaluwarsa-di-Kecamatan-Muncar-kemarin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

MUNCAR – Petugas gabungan dari Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pertambangan (Disperindagtam), Dinas Kesehatan (Diskes), Kepolisian, satpol PP, kepala bagian (Kabag) Perekonomian Pemkab Banyuwangi melakukan inspeksi  mendadak (Sidak) makanan dan minuman  (mamin) di wilayah Kecamatan Muncar  kemarin (23/6).

Dalam sidak itu mereka menyisir para penjual mamin di sejumlah tempat, seperti Pasar Kedungrejo, sejumlah toko grosir di  Desa Tembokrejo, Desa Kedungringin, dan di Pasar Sumberberas, Kecamatan Muncar.

Petugas gabungan yang berangkat dari  Banyuwangi itu, setiba di wilayah Kecamatan Muncar langsung menuju toko grosir Primasari di Dusun Muncar Baru, Desa Tembokrejo. Di tempat ini, petugas menemukan sejumlah makanan dan jajanan yang tidak memiliki label, dan tidak ada izin pangan industri rumah tangga (PIRT).

“Produknya berupa abon sapi dan sale pisang,” ujar kepala seksi (Kasi) Perlindungan Konsumen dan Metrologi, Disperindagtam  Banyuwangi, Legimin. Usai dari toko grosir Primasari, mereka mendatangi mini market Cahaya Terang di Desa Kedungrejo.

Di toko ini tim gabungan juga menemukan makanan ringan seperti kacang kulit, kacang koro, kerupuk cumi, widaran, jagung Australia, pilus, rumput laut, marning jagung, jamur kuping, buah leci kemasan kaleng yang tidak ada izin PIRT.

“Standarnya itu harus mencantumkan  nama produk, komposisi,  berat produk, tanggal kedaluwarsa, dan nama produsen, sehingga konsumen tahu pasti produk yang  akan dibeli,” katanya. Dari Desa Kedungrejo, rombongan  melanjutkan ke Pasar Sumberberas.

Di pasar ini petugas menemukan mamin yang telah kedaluwarsa. Mamin yang sudah tidak layak jual itu, langsung disita. “Kita hanya beri sanksi pembinaan bagi pedagang yang menjual mamin kedaluwarsa, produk yang kedaluwarsa kita sita agar tidak  dijual oleh pedagang,” terangnya.

Usai memeriksa para penjual  mamin di Pasar Sumberberas,  perjalanan dilanjutkan ke Desa Kedungringin. Di salah satu toko grosir Snack Artha di Jalan Sumberayu milik Jemangin, 34, banyak  ditemukan makanan ringan dan kue kering yang sengaja dikemas ulang dengan tidak ada label dan izin PIRT.

Pemilik toko grosir, Jemangin,  34, mengaku mamin yang dijual itu didapat dari sejumlah rumah produksi milik warga. Selain itu, dia juga membeli produk snack  dalam jumlah kemasan besar. Selanjutnya, dikemas ulang ke dalam berbagai ukuran.

“Kalau ukuran kecil pembeli lebih mudah, dan harganya juga terjangkau,” terang Jemangin. Setiap menjelang Lebaran, Jemangin mengaku menjual  jajanan untuk Lebaran tanpa ada label dan tidak tercantum izin  PIRT.

“Yang jualan tanpa label bukan saya saja, yang lain juga banyak, ini hanya menjelang Lebaran saja,” dalihnya.  Salah seorang pedagang lainnya,  Anisah, 45, mengaku selama Ramadan dan mendekati Lebaran mendapat titipan dari para  pembuat kue untuk dijual.

“Ini masih baru, saya tidak tahu kalau tanpa label dilarang untuk dijual,”  dalihnya. (radar)

Loading...

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Halo kawan-kawan, Jasa Sewa Mobil atau Rental Mobil Banyuwangi kini sudah semakin pesat perkembangannya lho. Mulai banyak perusahaan/ usaha kecil…
05/29/2018
Banyuwangi