Nenek Dihipnotis, Emas 25 Gram Amblas

0
129

ROGOJAMPI – Nasib sial menimpa Hikmah, 70. Nenek yang tinggal di Dusun Kramatagung, Desa Kaligung, Kecamatan Rogojampi, Selasa (5/8) sekitar pukul 12.00, diduga menjadi korban hipnotis pria tak dikenal. Dua perhiasan korban berupa kalung dan gelang dengan berat sekitar 25 gram dibawa kabur pelaku. Atas kejadian itu, korban mengaku mengalami kerugian sekitar Rp 17 juta. “Orangnya itu sendirian naik motor,” terang Sumalkah, 68, adik kandung korban.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Saat kejadian, terang dia, dirinya bersama Hikmah dan dua tetangganya sedang ngobrol di teras rumah. Tiba-tiba datang seorang pria muda naik motor matic dan menyapa. “Pertama tanya siapa yang nyoblos Jokowi, mau diberi sembako dan uang,” kata Sumalkah didampingi Hikmah. Ketika menghampiri itu, Sumalkah dan Hikmah sempat menanyakan identitas pria misterius itu. Tetapi, pelaku tidak memberi tanggapan dan hanya mengaku sebagai tim sukses pasangan calon presiden (capres) Joko Widodo-Jusuf Kalla (Jokowi-JK). 

“Saya tanya Anda siapa, dari mana, orang itu malah bertanya ada berapa KK (kepala keluarga) di kampung ini,” cetus Hikmah. Saat menemui warga, pelaku purapura sibuk menghubungi seseorang melalui hand phone (HP). Malahan, sempat pamitan mengambil sembako dan beras yang sedang dititipkan di rumah RT setempat. Beberapa saat kemudian, pelaku kembali membawa lima kilogram beras dan lima kilogram detergent. “Pelaku bilang sembako sementara hanya itu. Lainnya menyusul,” jelas Hikmah.

Loading...

Setelah menyerahkan sembako itu, pelaku meminta Hikmah melepas perhiasan yang sedang dipakai. Alasannya, biar terlihat warga yang tidak mampu dan layak menerima bantuan. “Saya bilang biar tak simpan di baju, tapi orang itu memaksa agar dilepas,” katanya. Melepas perhiasannya, Hikmah dibantu Sumalkah. Pelaku hanya berdiri di depan pintu sambil terus mendesak kedua korban segera melepas perhiasannya. “Setelah itu tidak ingat hingga sore,” ungkapnya.  

Dua kawannya yang sadar segera menanyakan keberadaan pria yang menjanjikan akan membagi sembako itu. Hikmah dan Sumalkah langsung teringat perhiasannya. Kedua nenek itu segera menemui Masniah, ketua RT, dan menanyakan tentang bantuan sembako tersebut. “Pak RT mengaku tidak pernah dititipi sembako,” ujarnya. Selanjutnya, Hikmah dan Sumalkah pulang untuk melihat perhiasannya. Malang, perhiasan berupa gelang dan kalung sudah raib. “Saya sudah sering mengingatkan warga, jangan menerima bantuan apa pun tanpa melalui saya. Karena itu bisa penipuan,” ujar Masniah. (radar)

Loading...