Puluhan Ha Jagung Rusak

0
669

SEMPU – Para petani jagung di Desa Temuasri,  Kecamatan Sempu, terancam gagal panen. Puluhan hektare (ha) tanaman jagung yang sudah siap panen rusak berat setelah diterjang  angin besar. Luas tanaman jagung yang rusak itu tampaknya juga akan bertambah.

Sebab, hingga kemarin (13/7) angin masih tetap bertiup kencang. “Angin  besar tanaman jagung ambruk semua,” cetus Ponimin, 50, warga Dusun Tapak Lembu, Desa Temuasri, Kecamatan Sempu. Menurut Ponimin, tanaman jagung miliknya mulai ambruk Minggu malam (12/7).

Meski ada angin besar, awalnya hanya beberapa tanaman jagung saja yang ambruk. Tapi pada esok paginya, hampir semua tanaman jagung miliknya ambruk. Tanaman jagung yang  ambruk itu, terang dia, jenis jagung manis  yang baru berumur dua bulan.

Rencananya, tanaman jagung itu akan dipanen sekitar 15  hari lagi. “Kerugian ya jutaan rupiah, apalagi  ini akan Lebaran, malah gagal panen,” keluhnya. Tanaman jagung yang ambruk itu, tidak hanya milik warga Dusun Tapak Lembu saja. Para petani di Dusun Awu-awu, Desa Temuasri, juga mengalami nasib yang sama.

“Jagung ambruk kena angin besar hampir merata di Desa Tamuasri,” cetus Sukidi, 52, petani di Dusun Awu-awu, Desa Temuasri. Tanaman jagung seluas seperempat ha miliknya, terang dia, terpaksa dijual dengan harga Rp 300 ribu. Tanaman jagung itu, biasanya dibuat untuk  pakan ternak sapi. (radar)

Baca :
Mayat Pria Tanpa Identitas Ditemukan di Pos Kamling, Keadaan Meninggal Posisi Tidur Miring ke Kanan