Sabu-Sabu Ditaruh di Jembatan Jajag

0
960

BANYUWANGI – Banyak lokasi sepi yang jadi favorit pelaku penyalahgunaan narkoba untuk melakukan transaksi. Seperti sebuah jembatan di Desa Jajag, Kecamatan Gambiran, Banyuwangi, ini.  Kali ini petugas Satuan Resnarkoba Polres Banyuwangi berhasil meringkus seorang pengedar sabu-sabu (SS) di jembatan sepi Desa Jajag tersebut.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Tersangka pengedar barang haram yang ditangkap itu adalah Sampurna Effendi, 44, warga Dusun Jagalan, Desa/Kecamatan Rogojampi. Dari  tangannya, polisi mengamankan buku tabungan dan uang tunai Rp 2 juta yang diduga merupakan hasil penjualan narkoba.

Penangkapan Effendi itu merupakan pengembangan atas tersangka Mohamad Saroni alias Mat, 45, warga Kampung Baru, Kelurahan Bulusan, Kecamatan Kalipuro, Banyuwangi. Saroni dan Effendi selama ini memang tidak  saling kenal. Meski tidak kenal, hal itu tidak menyurutkan keduanya menjalankan bisnis haram tersebut.

Efendi selama ini biasa mengambil SS ke Saroni di jembatan sepi di Desa Jajag. Kasatresnarkoba Banyuwangi mengatakan, pola yang digunakan kelompok tersebut dalam bertransaksi menggunakan sistem ranjau.

“Antara pemasok dan pemesan tidak saling kena. Mat asalnya dari mana tidak diketahui Effendi. Pola seperti itu umum digunakan pembisnis narkoba untuk memutus mata rantai demi menghindari jeratan aparat,” beber Agung.

Lanjutkan Membaca : 1 | 2

Baca :
Sodomi 2 Bocah, Juragan Buah Ditangkap Polisi