Siswa Belajar Lesehan di Musala

0
419

PESANGGARAN – Puluhan siswa kelas III SDN 6 Pesanggaran, Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi, terpaksa harus mengikuti proses belajar dengan cara lesehan di musala sekolah sejak Sabtu lalu (31/10). Ruang kelas III itu sebelumnya berlokasi di sebelah  ruang kelas II yang kondisinya rusak berat.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Sejak 1,5 bulan lalu siswa kelas II dipindah ke ruang kelas IV.  Para siswa kelas IV dipindah ke ruang guru. Para wali murid kini tengah gotong royong memper  baiki bangunan sekolah yang rusak itu. “Sudah lama diajukan perbaikan,” cetus Suparno, 49, salah  satu guru di sekolah itu.

Namun, terang Suparno, pengajuan perbaikan  ruang belajar itu belum dikabulkan pemerintah.  Hingga akhirnya siswa terpaksa diungsikan karena  berisiko. “Kayu sudah banyak yang keropos dan  nyaris ambruk,” katanya.

Loading...

Menurut Suparno, gedung sekolah yang telah rusak itu  sebenarnya masih tergolong baru. Gedung itu terakhir kali direnovasi pada tahun 2008 lalu. “Sebenarnya masih baru,” ungkapnya kepada Jawa Pos Radar Genteng.

Karena tidak lekas diperbaiki pemerintah, para wali murid yang mendapat persetujuan komite se kolah memperbaiki gedung itu secara gotong-royong. Itu  dilakukan karena khawatir bangunan itu akan menimpa siswa. “Bangunannya sudah membahayakan,” ungkap  Sumargo, 56, penjaga sekolah SDN 6 Pesanggaran.

Lanjutkan Membaca : 1 | 2