Tanaman Cabai Rusak Diterjang Banjir

0
196

pagar-dan-tanaman-cabai-rusak-akibat-diterjang-luapan-air-sungai-di-dusun-sidorejo-desa-gitik-kecamatan-rogojampi-kemarin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

ROGOJAMPI – Hujan deras di Banyuwangi Selatan Sabtu malam lalu (26/11), menyebabkan aliran sungai meluap. Pagar dan tanaman cabai di Dusun Sidorejo,  Desa Gitik, Kecamatan Rogojampi, rusak diterjang air sungai yang meluap Minggu kemarin (27/11).

Pagar dan tanaman cabai yang rusak itu milik Rahmat, 50, warga Dusun Dusun Sidorejo, Desa  Gitik. Akibat kejadian itu, dia mengalami kerugian jutaan rupiah. “Gara-garanya plengsengan pada drainase yang telah bangun dibongkar dan akan  diperbaiki oleh kontraktor,” kata Rahmat.

Loading...

Menurut Rahmat, plengsengan drainase yang telah  dibangun secara swadaya empat tahun lalu itu, dibongkar  oleh kontraktor tanpa ada pemberitahuan. Panjang plengsengan drainase yang dibongkar itu mencapai  25 meter. “Maksud saya itu mbok ya pamitan kalau  mau bongkar, kalau seperti ini apa pihak kontraktor  mau memberi ganti rugi,” cetusnya.

Sejak proyek pelaksanaan pengerjaan drainase itu dimulai, dia sama sekali belum pernah bertemu dengan pelaksana proyek. Anehnya, plengsengan yang telah  dibangun empat tahun itu hanya dibongkar sekitar 20 centimeter, dan menyisakan bagian batu fondasi.

“Jika ada komunikasi dan koordinasi, mungkin bangunan  plengsengan yang sudah ada tidak perlu dibongkar,  tapi hanya diperkuat. Sehingga volume plengsengan  bangunan bisa bertambah panjang,” jelasnya.  Kepala Desa Gitik, Hamzah mengaku sudah mendapatkan pengaduan dari warganya terkait tanaman cabai yang rusak akibat plengsengan yang dirusak itu.

Pihaknya juga masih belum bertemu dengan pelaksanaan proyek. Proyek pembangunan saluran irigasi di Dusun Sidorejo, Desa Gitik itu sudah berlangsung sejak   sepekan lalu. Selama sepekan itu, juga belum memasang papan nama proyek.

“Besok (hari ini) coba akan kami komunikasikan dengan pihak pelaksana proyek  terkait persoalan tersebut. Semoga saja ada titik temu  antara kedua belah pihak,” katanya. (radar)

Loading...