Wayang Ajen Jadi Kado Kemenpar Untuk Hari Jadi Banyuwangi ke-246

0
4133
Pertunjukan Wayang Ajeng di Taman Blambangan

BANYUWANGI – Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata (Kemenpar) RI mempersembahkan pertunjukan Wayang Ajeng untuk masyarakat Banyuwangi, di Taman Blambangan, Sabtu (16/12/2017) malam.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Pertunjukan tersebut sebagai apresiasi atas piawainya mengemas beragam seni dan budaya dalam balutan Banyuwangi Festival, sekaligus kado Hari Jadi ke-246 Banyuwangi (Harjaba).

Pagelaran ini, mempertontonkan pertunjukan wayang kayu dengan kesenian khas Banyuwangi sambil diiringi musik moderen yang rancak.

Wayang yang dimainkan Ki Dalang Wawan Ajen dengan lakon ‘Palagan Dialengka’ diawali pertunjukan wayang dengan dialeg Sunda yang kental. Pegelaraannya sekilas mirip pertunjukan wayang golek.

Bedanya, wayang golek dimainkan sesuai pakem dan diiringi musik tradisional Jawa Barat. Namun Wayang Ajen ini diiringi alat musik tradisional yang dikolaborasikan dengan musik modern, seperti drum dan simbal.

Lakon ‘Palagan Dialengka’ yang mengisahkan cerita penculikan Dewi Sinta oleh Prabu Rahwana, hingga pertolongan Hanoman untuk Dewi Sinta, yang memporak porandakan negeri Alengka ini dimainkan sangat menarik dan selalu mengundang gelak tawa.

Mulai seni bertutur lisan Hanoman, Dewi Sinta dan Rahwana yang dibarengi atraksi gerak wayang kayu, dipadupadankan harmonis dengan tarian khas Banyuwangi dan Sunda. Di tengah-tengahnya juga ada lawakan wayang golek beradu dengan pelawak Using. Gabungan lawakan ini semakin membuat penonton betah menyaksikan wayang ajen.

Penonton dari berbagai segmen ini, dari tua, muda hingga kaum ibu-ibu pun benar-benar terhibur menyaksikan pagelaran ini. Bahkan mereka terlihat antuaias dan puas dengan wayang ini. Salah satunya Adelia Hayu P (20) mahasiswa Politeknik Banyuwangi, yang mengaku puas dengan kesenian kolaborasi ini.

“Ini sangat menarik. Biasanya kan wayangkan cenderung membosankan, tapi ini tidak. Moderen dan lucu, menghibur banget,” kata mahasiswa jurusan manajemen bisnis pariwisata ini.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, MY Bramuda, mengatakan, Wayang Ajen sengaja dihadiahkan oleh Kemenpar untuk memperlebar segmen pecinta wayang di nusantara khususnya Banyuwangi.

Menurut mereka, kesenian wayang ini bisa menjadi media penyampai pesan yang dahsyat kepada publik melalaui ceritanya. Namun, sayangnya pesan-pesan wayang itu biasanya hanya bisa diterima pecinta wayang yang umumnya para generasi sepuh. Padahal pesan cerita yang ditampilkan sangat bagus penuh makna dan mengadung filosofi hidup yang sesungguhnya.

“Nah lewat Wayang Ajen, yang mengkolaborasikan atraksi kesenian daerah dengan digital teknologi ini, kami ingin menarik anak muda untuk melihatnya. Ada banyak hal yang didapat dari sini,” kata Bramuda.

Saat ini kata Bram, alur cerita yang disuguhkan masih seputar cerita pewayangan yang pakem, seperti Mahabarata dan Ramayana. Namun seiring perkembangan zaman, cerita Wayang Ajen nantinya akan dibuat cerita lebih modern, menyesuaikan realitas dari segi kehidupan masyarakat Indonesia masa kini.

Jadi, imbuh dia, selama pertunjukan, Wayang Ajen tidak semata mempertunjukkan wayang. Namun disisipkan juga pertunjukan seni tari serta dakwah dalam segmen tertentu. “Bahkan Wayang Ajen bisa menggambarkan tokoh-tokoh besar di Indonesia seperti tokoh politik, artis, dan lainnya dalam bentuk sosok wayang kayu,” pungkasnya.

Loading...

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Halo kawan-kawan, Jasa Sewa Mobil atau Rental Mobil Banyuwangi kini sudah semakin pesat perkembangannya lho. Mulai banyak perusahaan/ usaha kecil…
05/29/2018
Banyuwangi

Baca Juga :