Pasar Hewan Terpadu Digerojok Rp 500 Juta

0
222

Diproyeksi Jadi Pasar Hewan Terpadu Pertama di Asia

ROGOJAMPI – Proyek pasar hewan terpadu dengan ruang  terbuka hijau (RTH) di Desa Gitik, Kecamatan Rogojampi kembali digerojok anggaran Rp 500 juta. Tahun lalu, proyek itu sudah digerojok Anggaran Pendapatan  dan Belanja Daerah (APBD) sebesar Rp 1,4 miliar namun  pekerjaannya tidak tuntas.

Loading...

Anggaran Rp 1,4 miliar hanya terserap untuk menyelesaikan  pengerjaan proyek konstruksi dua lantai. Untuk menyelesaikan  proyek pasar hewan terpadu itu, tahun ini APBD kembali menggelontor dana Rp 500 juta.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum  Cipta Karya dan Penataan Ruang Banyuwangi, Mujiono mengatakan, proses pelaksanaan kegiatan  pembangunan pasar hewan terpadu itu akan kembali dilanjutkan tahun ini.

Anggaran Rp 500  juta itu akan digunakan untuk pengerjaan sejumlah fasilitas publik, seperti area bermain anak, tempat bersantai, food court, musala, toilet, taman, lampu, tempat parkir dan aksesbilitas  lainnya.

“Saat ini masih dalam proses lelang,” ujar Mujiono. Pembangunan pasar hewan terpadu dengan RTH itu diproyeksi menjadi pasar hewan terpadu pertama di Asia. Hingga saat ini, di Indonesia dan Asia belum ada pasar hewan yang  dibangun terpadu dengan RTH dan baru ada di Banyuwangi.

Hingga kini, bangunan proyek pasar hewan terpadu RTH Rogojampi tersebut masih mangkrak dan belum tuntas. Pada tahun  2016 lalu pengerjaan proyek yang didanai APBD Kabupaten Banyuwangi menelan anggaran sebesar Rp. 1,4 miliar. (radar)

loading...
SERVICE AC, KULKAS, MESIN CUCI

SERVICE AC, KULKAS, MESIN CUCI

JAYA TEKNIK melayani servis AC KULKAS MESIN CUCI DLL HUB 085321106214 BANYUWANGI KOTA
07/28/2017
Banyuwangi