4.000 Siswa SMP Unas Naskah

0
847


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

52 Sekolah SMP Nebeng UNBK di SMA

BANYUWANGI – Jenjang SMP di Banyuwangi akhirnya memastikan jumlah sekolah yang akan menyelenggarakan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) pada tahun ini. Ada 108 SMP yang akan menyelenggarakan UNBK dengan 51 sekolah di antaranya melaksanakan  ujian secara mandiri.

Sedangkan 52 sekolah lainnya harus menyelenggarakan UNBK dengan cara menggabung atau numpang di SMA atau SMK terdekat. Salah satunya seperti SMPN 1 Giri yang akan bergabung  dengan SMAN 1 Giri. Kemudian SMPN 1 Glagah yang akan gabung dengan SMKN 1  Glagah.

Di samping itu masih ada 28 MTs yang juga akan melaksanakan UNBK tahun ini. Kabid SMP Dinas Pendidikan Banyuwangi, Suratno mengatakan, di Banyuwangi terdapat 168 SMP,  baik negeri maupun swasta. Dengan adanya 108 sekolah yang menyatakan melaksanakan UNBK,  maka 68 sisa sekolah lainnya tahun ini dipastikan akan menyelenggarakan unas dengan menggunakan naskah.

Meski jumlah sekolah yang tidak menyelenggarakan UNBK masih terbilang  cukup tinggi, namun menurut mantan Kabid Sarpras Dispendik itu, jumlah tersebut sudah melebihi  target yang ditetapkan oleh Dispendik Jatim. Sebab, di beberapa kabupaten lain masih ada sekolah yang angka partispasinya masih belum terlalu  tinggi.

Loading...

Seperti yang dirilis situs resmi Kemendikbud, ubk.kemdik bud.go.id, dimana kabupaten di sekitar  Banyuwangi seperti Jember dan Probolinggo persentase kepesertaan SMP dan MTs mereka untuk UNBK masih di bawah angka 50 persen.

Kasi Pengendalian Mutu SMP Dispendik Banyuwangi, Sutikno menambahkan, target dari Dispendik Jatim untuk setiap SMP yang ada di Jatim menetapkan minimal 50 persen sekolah dapat menyelenggarakan UNBK. Baik itu dengan cara mandiri atau mau pun dengan cara menggabung.

Selain untuk menyetarakan mutu pendidikan agar sama secara nasional, UNBK juga dianggap dapat meningkatkan integritas siswa. Sehingga Dispendik Jatim mengupayakan agar setiap kabupaten bisa meningkatkan partisipasinya dalam  UNBK tahun ini.

“Kalau hanya jenjang SMP, di  Banyuwangi presentase keikutsertaannya sudah melebihi 75  persen. Sedangkan jika dirata-rata bersama MTs, peesentasenya menjadi 52 persen. Ini masih lebih  tinggi daripada kabupaten sekitar,” ujar Sutikno.

Dia menambahkan, untuk peserta unas tahun ini di jenjang SMP mencapai 16.642 siswa. Dengan  12.192 siswa yang akan mengerjakan  unas dengan komputer dan 4.450  sisanya menggunakan naskah. Meski ada perbedaan, namun dia berharap semua siswa tetap  bisa mempersiapkan diri dengan baik.

Bagi SMP yang baru tahun ini melaksanakan UNBK diharapkan bisa lebih siap melaksanakan ujian, sedangkan untuk yang masih menggunakan naskah juga diharap  tetap bisa mengerjakan Unas dengan maksimal. Untuk yang menggunakan naskah sistemnya sama dengan unas biasa.

Mereka akan memperoleh naskah yang disimpan di masing-masing Polsek, kemudian diambil setiap  waktu ujian. “Sedangkan yang UNBK  harus segera menghubungi SMK atau SMA bagi yang menggabung.  Untuk mandiri bisa melakukan uji coba,” pungkasnya. (radar)

Loading...

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :