Ahli Cagar Budaya Teliti Situs Macan Putih

0
1132

anggota-tim-ahli-cagar-budaya-disbudpar-provinsi-jawa-timur-meneliti-situs-kerajaan-macan-putih-di-desa-macan-putih-kecamatan-kabat-banyuwangi-kemarin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

KABAT – Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Provinsi Jawa Timur bersama anggota tim ahli cagar budaya Provinsi Jawa Timur, melakukan pemetaan dan penelitian cagar budaya situs Kerajaan Macan Putih, di Desa Macan Putih,  Kecamatan Kabat, kemarin (19/10).

Kepala Bidang Kebudayaan, Disbudpar Banyuwangi, Choliqul Ridlo mengatakan, kegiatan penelitian bersama anggota tim ahli cagar budaya Provinsi Jawa Timur itu merupakan usul dari Disbudpar Banyuwangi. Pihaknya meminta tim Disbudpar Provinsi Jatim bersama ahli cagar budaya melakukan penelitian dan kajian  terhadap sumber daya arkeologi di Desa  Macan Putih. Sebab, di Desa Macan Putih  itu, kata dia, dulu ada Kerajaan Macan Putih.

“Sebetulnya sudah beberapa kali dilakukan peneliti dari beberapa perguruan negeri, sayangnya berhenti dan tidak  berkelanjutan,” ungkap Ridho.  Jika ada tindak lanjut dan rutinitas  penelitian oleh tim ahli cagar budaya provinsi, terang dia, maka akan lebih konkret dan mengerucut.

Harapannya, melalui kewenangan Disbudpar bisa menggandeng lembaga ahli lain untuk meneliti situs Macan Putih. “Harapan kami akan ada sebuah  pencerahan sumber daya arkeologi, dan bisa muncul destinasi wisata sejarah baru di Banyuwangi,” cetusnya.

Apalagi, kata Ridlo, saat ini Museum Blambangan yang berada di kantor Disbudpar Banyuwangi sudah mulai banyak diminati pengunjung. Tapi sayang, bukti-bukti sejarah masih belum ada dan ditemukan di lapangan secara langsung.

“Jika ada cagar budaya di Macan Putih, tentu akan sangat luar biasa dan bisa menjadi destinasi wisata sejarah di Banyuwangi,” ungkapnya. Sementara itu, salah satu staf dari Disbudpar Provinsi Jawa Timur, Dwi Supranoto mengatakan, kedatangannya ke Banyuwangi ini khusus untuk mengkaji potensi cagar budaya di Macan Putih.

Dari hasil penelusuran di Desa Macan Putih, sudah mulai ditemukan sejumlah benda cagar budaya, seperti temuan gerabah, potongan piring kuno, dan sejumlah benda temuan lainnya. “Tentu kami mendorong agar benda-benda cagar budaya di daerah itu bisa terlestarikan,” katanya.

Dengan adanya penemuan situs cagar budaya di Macan Putih itu, lanjut dia, ke depan bisa jadi pengembangan dan pemanfaatan untuk kesejahteraan masyarakat sekitar situs, salah satunya  dalam wujud museum. “Jika cagar budaya ini bisa dilestarikan, maka akan menjadi  destinasi objek wisata sejarah baru di Banyuwangi, dampaknya juga akan dirasakan oleh masyarakat sekitar,” terangnya. (radar)

Loading...

Rack server merk baru DATEUP - sumber rejeki

Rack server merk baru DATEUP - sumber rejeki

Yuk gan segera order Rack Server DATEUP RACK PERTAMA DAN SATU SATU NYA DI INDONESIA Dengan desain yang sangat bagus…
08/21/2018
Surabaya

Kata kunci yang digunakan :