Bayi Cahya Diambil Dinsos Jatim

0
493

BANYUWANGI – Tak kunjung kembalinya orang tua Cahya Abraham Putra yang selama 19 hari dirawat RSUD Blambangan, akhirnya Dinas Sosial Provinsi Jawa Timur membawa bayi berusia lima bulan tersebut. Jumat sore (9/10) sekitar pukul 17.00 perwakilan Dinsos Provinsi Jatim  memindahkan Cahya dari ruang anak Mas Alit menuju UPT Pelayanan Asuhan Anak Balita Terlantar, Sidoarjo.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Direktur RSUD Blambangan dr. Taufiq Hidayat dan Kepala Dinsos Banyuwangi Alam Sudrajat langsung menyerahkan Cahya ke perwakilan Dinsos Jatim. Beberapa perawat yang  selama ini turut merawat sang bayi tampak berkaca-kaca melihat bayi yang lebih dari setengah bulan tidak dirawat orang tuanya itu dibawa.

dr. Taufiq mengatakan, kondisi Cahya sudah sangat sehat. Sudah jauh berbeda daripada kondisinya saat pertama kali tiba. Ketika pihak provinsi  mengambil bayi tersebut, kondisinya  sudah memungkinkan dibawa bepergian.

Loading...

“Kita sudah merawat dengan baik sampai bayi sudah sehat. Selanjutnya, kepengurusan bayi itu berada di bawah  pengawasan Dinsos Jatim. Dia  akan dirawat di tempat pengasuhan bayi di Sidoarjo,” kata dr. Taufi q.  Sementara itu, Kadinsos Banyuwangi  Alam Sudrajat mengatakan, Cahya akan tinggal bersama sekitar 50 bayi  dan balita yang memiliki nasib sepertinya.

Alam menjamin perawatan Cahya akan lebih baik karena dia akan bersama anak-anak seusianya saat tumbuh. Bagi orang yang ingin mengadopsi Cahya, kata Alam, harus mengurus  melalui Dinsos Provinsi Jatim. Namun, kata Alam, jika warga Banyuwangi ingin mengadopsi Cahya bisa melalui Dinsos Banyuwangi.

Lanjutkan Membaca : 1 | 2