Enam Anak Punk Dihukum Push Up

  • Bagikan

BANYUWANGI – Sebanyak  enam anak punk, diantaranya tiga perempuan dan orang laki- laki diamankan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Banyuwangi. Keenam anak punk itu ditangkap saat asyik nongkrong dan mengamen di sekitar lampu merah Sukowidi pukul 12.00 Kamis (8/10) kemarin.

Penangkapan anak punk itu berdasar laporan masyarakat yang merasa resah dan terganggu dengan adanya anak punk yang mangkal di sekitar lampu merah Sukowidi itu sejak dua hari lalu. Merespons laporan tersebut, saat petugas Satpol PP melakukan razia rutin di seputar wilayah Banyuwangi, keenam  anak punk itu ditemukan.

Tanpa basa-basi enam anak punk laki-laki dan perempuan itu langsung diangkut ke dalam truk oleh petugas Satpol PP yang sedang melaksanakan patroli rutin untuk dibawa ke kantor Satpol PP. Setiba di kantor Satpol PP, mereka diberi pembinaan bahwa kegiatan mereka di sekitar lampu merah Sukowidi ini sangat meresahkan pengguna jalan dan warga sekitar.

Oleh petugas, enam anak punk yang mengaku dari Cirebon, Jawa Barat, itu juga diberi hukuman push up di halaman kantor Satpol PP agar jera dan tidak mengulangi perbuatannya. Ironisnya, enam anak punk itu ternyata masih memiliki umur yang sangat belia, ada yang berumur 18 tahun, ada juga yang masih berumur 16 tahun.

“Mereka (anak punk) tidak membawa identitas sama sekali,” ujar’ Kepala Seksi (Kasi) Sumber Daya Aparatur (SDA) Satpol PP Banyuwangi, Adian DS. Penertiban yang dilakukan itu berdasar aturan yang tertuang dalam Peraturan Daerah (Perda) No. 11 Tahun 2014 tentang ketertiban umum dan ketenteraman umum.

Setelah dilakukan penangkapan oleh pihak Satpo PP Banyuwangi, enam anak punk itu diserahkan kepada pihak Dinas Sosial (Dinsos) Banyuwangi untuk proses lebih lanjut. “Setelah didata dan kita bina, selanjutnya kami kirim ke Dinsos untuk proses pemulangan enam anak punk itu ke daerah asal,” pungkas Adian.

Baca :
Pasien RSUD Blambangan Jatuh dari Lantai Dua Bangunan Proyek, Luka Serius Lalu Tewas

Informasi yang diperoleh Jawa Pos Radar Banyuwangi, keenam anak punk itu memang sudah sejak beberapa hari lalu berada di sekitar lampu merah Sukowidi. Selain mengamen, enam anak punk yang masih belia itu juga kadang pesta miras di sekitar lampu merah Sukowidi.

Namun, saat penangkapan kemarin petugas tidak menemukan barang bukti miras dan obat-obatan terlarang yang dibawa kaum marginal itu. (radar)

  • Bagikan
%d blogger menyukai ini: