Harga Beras Naik, Cabai Rawit Anjlok

0
175

hargacabaiBANYUWANGI – Kekhawatiran harga beras melambung selama Ramadan dan Idul Fitri tahun ini diprediksi sulit terwujud di Banyuwangi. Sebab, hingga Mei 2014, stok beras mengalami surplus sekitar 166 ribu ton lebih. Kepala Kantor KetahananPangan Banyuwangi, Dewa Made Wicaksana mengatakan, sejak Januari hingga Mei 2014, produksi beras di Banyuwangi mencapai 226.566 ton. Kebutuhan masyarakat Bumi Blambangan atas beras hanya berkisar 11 ribu sampai 13 ribu ton per bulan.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

“Surplus beras kita mencapai 166.687 ton,” ujarnya saat berada di Pasar Banyuwangi kemarin (26/6). Menurut Made, ketersediaan beras sebanyak 166.687 ton tersebut masih aman untuk kebutuhan masyarakat Bumi Blambangan dalam 10 bulan ke depan. “Kami memonitor di lapangan, saat ini harga beras masih relatif stabil. Begitu juga dengan beberapa komoditas yang lain,” kata dia.  

Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pertambangan (Disperindagtam) Hary Cahyo Purnomo mengatakan, berdasar hasil pemantauan di lima pasar tradisional, ada empat komoditas yang mengalami kenaikan harga, di antaranya beras, minyak goreng curah, daging ayam broiler, dan telur ayam ras. Kabar baiknya, kenaikan harga empat komoditas tersebut hanya berkisar antara satu persen hingga dua persen. Sebaliknya, satu komoditas lain justru mengalami penurunan harga cukup signifikan, yakni cabai rawit.

Loading...

Jika dibanding sehari sebelumnya, harga cabai rawit turun sebesar enam persen. Hary Cahyo memaparkan, harga beras IR 64 tipis dari Rp 8.160 per Kilogram (Kg) menjadi Rp 8.320 per Kg, alias naik Rp 160 per Kg atau meningkat dua persen. Harga minyak goreng curah naik sebesar Rp 100  er Kg, tepatnya dari 10.900 Kg menjadi Rp 11.000 per Kg (naik 1 persen). Sedangkan harga daging ayam broiler dan telur ayam ras samasama naik sebesar dua persen.  

Jika sebelumnya daging ayam ras dipasarkan seharga Rp 28.800 per Kg, kemarin naik menjadi Rp 29.400 per Kg, dan harga telur ayam ras meningkat dari 18.000 per Kg menjadi Rp 18.400 per Kg. Sementara itu, harga cabai rawit turun cukup signifikan dari Rp 7.400 per Kg menjadi Rp 7.000 per Kg. “Pemantauan harga tersebut dilakukan di Pasar Banyuwangi, Pasar Blambangan, Pasar Rogojampi, Pasar Genteng, dan Pasar Gambiran,” ujarnya.

Disperindagtam juga mewaspadai melambungnya harga barang menjelang Ramadan dan Idul Fitri. Karena itu, Disperindagtam Banyuwangi bekerja sama dengan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Jatim menggelar akan operasi pasar. “Operasi pasar dilakukan di enam titik se-Banyuwangi. Kami juga bekerja sama dengan pasar modern untuk menggelar pasar murah di sebelas titik di Bumi Blambangan,” pungkasnya. (radar)

Loading...