Beranda Pendidikan Khataman Ihya’ Selama Empat Bulan

Khataman Ihya’ Selama Empat Bulan

0
871
KHATAMAN: KH. Ishomuddin Dimyati siap menggelar kha taman kitab Ihya’ Ulumudin dalam waktu empat bulan.
KHATAMAN: KH. Ishomuddin Dimyati siap menggelar kha taman kitab Ihya’ Ulumudin dalam waktu empat bulan.

GLENMORE – Ini kabar gembira bagi kaum muslimin dan muslimat di manapun berada. Pondok Pesantren Kanzul Makarim, Kecamatan Glenmore, Banyuwangi, asuhan KH. Ishomuddin Dimyati, kembali menggelar khataman kitab Ihya’ Ulumudin dalam waktu singkat, hanya empat bulan.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Khataman buku atau kitab kuning karya besar Imam Al-Ghozali tersebut diselenggarakan mulai Robi’ul Tsani sampai dengan Rajab 1434 Hijriah atau 12 Februari sampai dengan 9 Juni 2013. Mumpung waktunya masih jauh, Ponpes Kanzul Makarim memberi kesempatan kepada para peserta di manapun berada, muslimin maupun muslimat untuk segera mendaftarkan diri.

Loading...

Caranya bisa datang langsung ke Ponpes Kanzul Makarim di Jalan Raya Pasar Glenmore, Desa Sepanjang, Kecamatan Glenmore. Atau bisa daftar melalui kontak telepone di 081 249 892 626 atas nama KH. Ishomuddin Dimyati, pemilik toko Al-Bayan Genteng, Ustadz Muhdlar Atim 081252749090, dan Sekretaris Majelis Musyawarah Pengasuh Pesantren Banyuwangi, Ikhwan, 087857215544. “Sebanyak 250 pendaftar pertama akan mendapatkan kitab Ihya’ secara gratis. Selama empat bulan mengikuti khataman, fasilitas makan dan tempat juga gratis,” kata Ishomuddin Dimyati.

Gus Ishom-sapaan akrabnya-pengajian khataman Ihya’ Ulumuddin yang keempat kalinya tersebut merupakan agenda rutin di pesantren yang dia asuh. Dia menjelaskan, kitab setebal 2.000 halaman tersebut banyak membahas masalah tasawuf, tentang tatacara membersihkan hati, menjalin hubungan antara manusia dengan manusia lain, serta manusia dengan Allah Subhanahuwata’ala. “Dengan belajar kitab Ihya’, orang akan merasakan kebahagiaan yang luar biasa. Saking bahagianya, ngaji setiap hari dan sampai khatam selama empat bulan, rasanya tidak terasa, karena orang akan merasa bahagian terus,” jelasnya. (radar)

error: Uppss.......!