Korsleting Listrik, Atap Rumah Terbakar

0
275


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI – Kebakaran rumah akibat korsleting listrik kembali terjadi. Kali ini menimpa rumah Taufikur Rahman, 42, warga Jalan Tidar No. 10 RT02/RW01,  Lingkungan Singowignyo, Kelurahan Songotrunan, Jumat pagi kemarin (3/2).

Beruntung  kobaran cepat diketahui dan  hanya melalap bagian atap rumah. Informasi yang diperoleh Jawa Pos Radar Banyuwangi,  api sempat merembet ke rumah Zainurahman, 27, tetangga korban. Namun, kerusakan  tidak seberapa karena api berhasil dipadamkan warga yang dibantu pihak  Pemadam Kebakaran (Damkar) Banyuwangi dan  pihak kepolisian.

Peristiwa kebakaran terjadi pukul 09.30. Api pertama kali diketahui Zainurahman yang curiga dengan bau asap yang tercium saat dia berada di dalam rumah. Setelah dicek keluar rumah, ternyata api sudah mulai berkobar di atap rumah Taufikurahman yang dijadikan sebuah gudang tersebut.

Loading...

Mengetahui hal itu, Zainurahman langsung teriak meminta tolong kepada warga untuk memadamkan api.  Warga pun dengan sigap dan  berbondong-bondong datang dengan membawa peralatan  seadanya. Api yang semakin berkobar karena terpaan angin yang begitu kuat pagi itu membuat warga kesulitan memadamkan api menggunakan air.

Api semakin membesar dan sedikit merembet ke rumah Zaiunurahman yang letaknya memang bersebelahan dengan pusat api. Tidak lama setelah itu petugas Damkar Banyuwangi datang membawa dua mobil pemadam. Dengan cepat api  yang melalap atap rumah Taufikur  Rahman itu hilang setelah disemprot air dari mobil pemadam kebakaran.

”Kita terjunkan dua mobil pemadam. Pukul 10.00 api  sudah berhasil padam. Api membakar bagian atap dan plafon. Titik api ada di atap rumah ini,” kata Komandan Damkar Banyuwangi, Moch. Sugeng Wijaya. Pihaknya terpaksa mencopot genting-genting rumah milik korban demi memudahkan proses pemadaman. Pantauannya di lapangan, api menghanguskan pilar-pilar kayu di rumah Taufikur Rahman.

”Rumah ini tidak ditinggali, hanya dijadikan gudang sepeda,” tambahnya. Kapolsek Banyuwangi, Ali Masduki, mengatakan akibat keba karan itu korban mengalami kerugian  material. Ditaksir kerugian yang diderita korban Rp 11 juta. Mengenai penyebab kebakaran, Ali   Masduki memastikan api berasal dari korsleting listrik.

”Tidak ada korban jiwa dalam kebakaran ini. Pemicu api dari korsleting listrik di atap rumah milik Taufikur Rahman,” tegas kapolsek. (radar)

Loading...