Nistakan Agama, Bagus Panji Diputus Empat Tahun Penjara

0
546

ibu-bagus-panji-menangis-usai-mengikuti-persidangan-putranya-di-pengadilan-negeri-kemarin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Berkicau di Medsos Berbau Penistaan

BANYUWANGI – Tangis keluarga Bagus Panji, 23, pecah saat pemuda itu diborgol usai mengikuti persidangan di Pengadilan Negeri Banyuwangi kemarin. Perempuan berkerudung itu tak kuasa menahan tangis saat anaknya digiring petugas kembali sel tahanan pengadilan.

Sembari menenteng plastik berisi nasi bungkus, wanita itu  memeluk pemuda asal Dusun Krajan, Desa Benelan Lor, Kecamatan Kabat, itu. Usai mendampingi putranya kembali ke tahanan, perempuan itu berusaha kembali ruang persidangan di lantai dua.

Karena diduga shock atas hukuman yang diterima putranya, dia sampai bersimpuh di lorong menuju ruang persidangan. Petugas berusaha membantunya kembali ke ruang tunggu. Sang  ibu itu rupanya semakin menangis. Beberapa saat petugas tidak kuasa membantu perempuan  itu ke ruang tunggu.

“Dia menangis terus, sudah diangkat tapi berat. Dia nangis terus sambil  tidur di lantai,” ujar Didin, salah satu petugas Pengadilan Negeri Banyuwangi. Perempuan itu shock atas nasib  putranya. Dalam persidangan yang digelar kemarin, Bagus Panji harus menerima kenyataan pahit.

Dia diputus bersalah atas kicauannya di media sosial. Hakim menilai unsur pidana yang didakwakan kepadanya telah terpenuhi,  yakni Pasal 27 junto Pasal 45  Undang-Undang Informasi dan  Transaksi Elektronik (ITE). Hakim akhirnya memutus Bagus  Panji dengan hukuman empat tahun penjara dan denda Rp 10 juta.

Bila tidak bisa membayar, terdakwa wajib menggantinya dengan  kurungan selama tiga bulan. Pertimbangan yang memberatkan, hakim menjelaskan perbuatan yang  dia lakukan meresahkan masyarakat, khususnya umat Islam. Yang meringankan, dia berkelakuan baik selama sidang dan  sudah menyatakan permohonan maaf.

Atas alat bukti dan keterangan saksi yang terungkap di  persidangan, hakim menjatuhkan pidana penjara selama empat tahun dan denda Rp 10 juta subsider tiga bulan kurungan. Menanggapi putusan itu, Bagus Panji menyatakan pikir-pikir. Bahkan, jaksa yang menuntut terdakwa dalam perkara itu juga menyatakan hal yang sama.

Dalam tuntutannya, jaksa menuntut terdakwa dengan hukuman  lima tahun dan enam bulan plus denda Rp 10 juta subsider enam bulan kurungan.  Sekadar diketahui, kasus itu merebak awal Juni lalu. Bagus Panji diduga menulis status di Facebook  yang menistakan dan merendahkan Islam pada Minggu 12 Juni 2016.

Bagus Panji menulis kata-kata yang menghina Nabi Muhammad dan menghina Islam. Meski sempat meminta maaf, sejumlah ormas mendesak kepolisian menuntaskan kasus itu secara hukum. Bagus diamankan Polres Banyuwangi saat pulang ke Banyuwangi. Tulisan itu dibuat  karena kasihan melihat razia yang digelar Satpol PP terhadap sebuah warung di bulan Ramadan. (radar)

Loading...

Rack server merk baru DATEUP - sumber rejeki

Rack server merk baru DATEUP - sumber rejeki

Yuk gan segera order Rack Server DATEUP RACK PERTAMA DAN SATU SATU NYA DI INDONESIA Dengan desain yang sangat bagus…
08/21/2018
Surabaya

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :