Pura Bukit Amerta Gelar Sugihan Jawa

0
389

Umat-Hindu-mengikuti-pembacaan-Gayatri-Matram-dalam-Sugihan-Jawa-di-Pura-Bukit-Amerta-di-Desa-Karangdoro,-Kecamatan-Tegalsari-kemarin


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

TEGALSARI – Umat Hindu dari berbagai daerah di Kabupaten Banyuwangi, menggelar ritual Sugihan Jawa di pura bukit amerta  di Desa Karangdoro, Kecamatan Tegalsari, kemarin (1/9). Sejumlah tokoh Hindu juga hadir seperti Resi Arto Darmo Putra Salabah dan Romo Ageng Wijoyo Bimantoro dari Sidoarjo.

Pemangku dan pinandita se Kabupaten Banyuwangi juga berdatangan. “Ini ritual  Sugihan Jawa untuk persiapan Galungan,” cetus ketua Ketua Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Kecamatan Tegalsari, Sukaji. Melalui upacara ini, terang Sukaji, umat Hindu berharap bisa melakukan pembersihan jiwa dan   lingkungan.

“Kita bersih-bersih dengan mata kasar, agar bisa menjalankan sesuatu dengan benar,” ucapnya pada wartawan Jawa Pos Radar Genteng. Sebelum ritual ini, jelas dia, pada Rabu malam (31/8) di pura itu  juga dilakukan upacara Mendak  Tirta, yaitu mengambil air suci dari sumur yang ada di pura itu.

“Tadi malam (kemarin malam)  mendak tirta,” katanya.  Salah satu peserta upacara, Viky  Retnowati, mengatakan dirinya sengaja datang ke pura karena kegiatan Sugihan Jawa ini dipusatkan di sini. Dia berharap dengan mengikuti upacara ini jiwa maupun lingkungannya bisa menjadi bersih. “Ini untuk pembersihan jiwa,”  ucapnya. (radar)

Loading...

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :