Tabuhan Jadi Destinasi Wisata Bebas

0
601


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Investor Singapura Tertarik Mengelola

WONGSOREJO – Pulau Tabuhan  yang terletak di wilayah Desa Bangsring, Kecamatan Wongsorejo, di proyeksi menjadi destinasi wisata bebas internasional. Wisatawan yang berkunjung ke pulau itu akan di bebaskan menggunakan pakaian  apapun yang mereka suka.

Bupati Abdullah Azwar mengatakan, hingga saat ini Pulau Tabuhan belum ada penduduk yang  tinggal. Karena tidak berpenghuni, maka kawasan tersebut akan jadikan lokasi wisata khusus wisata “buka-bukaan”.  Turis mancanegara silakan separo telanjang di pulau dengan luas sekitar lima hektare tersebut,

“Khusus di Pulau Tabuhan, silakan setengah telanjang, di tempat lain tidak boleh. Kalau ada yang komplain kok diizinkan buka-bukaan,  yang salah yang menyeberang ke sana,” cetus Anas Pulau terpencil di tengah Selat Bali itu memiliki panorama laut  yang sangat indah, pasir putih, dan terik matahari yang cukup menyengat, sehingga bisa dimanfaatkan  oleh turis untuk berjemur.

Loading...

Selain itu, cocok untuk wisatawan yang ingin menikmati olahraga air, seperti  selancar atau kite boarding.  Anas menjamin masyarakat lokal bisa mengakses pulau tersebut. Satu hektare dari lima hektare luas lahan di Pulau Tabuhan tetap dibuka secara bebas.

“Tidak semua  kita sewakan, tapi akan kita bagi zonanya,” jelas Bupati Anas Penyewaan Pulau Tabuhan itu, lanjut  Anas, untuk mendongkrak Pendapatan  Asli Daerah (PAD). Di sisi lain, anggaran pengelolaan destinasi wisata juga  terbatas.

“175 kilometer panjang pantai  sudah untuk rakyat, masak lima hektare kita sewakan masih dikomplain,” terangnya. Terkait besaran nominal sewa, Anas belum bisa memastikan. Karena akan disesuaikan appraisal atau penaksiran berdasar analisis atas nilai ekonomis investasi.

Dengan begitu, baik investor maupun  Pemkab Banyuwangi akan sama-sama mendapatkan untung. Saat ini Pulau Tabuhan sedang di lirik sejumlah investor untuk  dikelola sebagai salah satu destinasi wisata pantai. Selain investor dari Maladewa, kini juga investor dari  Singapura tengah dalam penjajakan.

“Minggu-minggu ini investor Singapura akan datang ke Banyuwangi untuk melihat langsung kondisi Pulau Tabuhan,” ungkap  Bupati Anas. Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD),  Samsudin, mengaku masih belum  memastikan bentuk perjanjian sewa Pulau Tabuhan tersebut karena masih menunggu penjajakan  dari pihak investor. Namun, klausul sewanya minimal lima tahun.

“Kami masih hitung berdasar hasil  analisis terhadap fakta-fakta yang  objektif dan relevan dengan menggunakan metode, parameter, dan  prinsip-prinsip penilaian yang berlaku,” ujarnya. (radar)

Loading...

Baca Juga :