Umur 77 Tahun Masih Jago Tolak Peluru

0
260
BUGAR: Victor dan medali emas Atletik Master Indonesia Terbuka 2012.

Fisik boleh termakan usia, tetapi semangat tak pernah kendur. Itulah prinsip hidup Victor Edward. Di usianya yang sudah 77 tahun, pria yang satu ini masing sanggup meraih prestasi olahraga.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

-SIGIT HARIYADI, Banyuwangi-

UMURNYA sekitar sepuluh tahun lebih tua dibanding Proklamasi Indonesia. Sudah tidak muda lagi memang. Tetapi jangan pernah meragukan semangat pantang menyerah pria yang satu ini. Berbekal optimisme tinggi dan cita-cita mengharumkan nama bangsa, Victor Edward kembali “turun gunung” ke dunia atletik dan lantas membulatkan tekad untuk terjun ke Kejuaraan Atletik Master Indonesia Terbuka IV tahun 2012.

Hasilnya memang benar-benar mencengangkan. Bayangkan, pada event olahraga yang diikuti puluhan atlet dari kawasan Asia Pasifik pada 23-24 Juni 2012 lalu, pria yang beralamat di Dusun Krajan, Desa Tamansari, Kecamatan Licin itu berhasil menjadi yang terbaik pada cabang olahraga tolak peluru. Lapangan Atletik Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), menjadi saksi perkasanya Victor.

Dia berhasil mengungguli atlet tolak peluru Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Thailand, Srilanka, dan India. Medali emas pun diraih pria kelahiran Pasuruan, 7 Desember 1935 tersebut. Namun sayang, torehan manis gagal dilanjutkan saat terjun di cabang lempar lembing. Jangankan medali emas, sekadar medali perunggu pun tidak mampu diraih.

“Ya, spesialisasi saya memang hanya pada cabor tolak peluru. Tetapi saya tidak menyesal mengikuti lomba di cabor yang lain. Bisa untuk mengukur kemampuan,” ujar Victor. Jika menengok ke belakang, ternyata bapak dua anak ini memiliki catatan panjang di cabor tolak peluru. Tengok saja, pada Pekan Olahraga Nasional (PON) I yang ber langsung di Surabaya, tahun 1951 silam.

Victor yang kala itu membela Jawa Timur (Jatim) sukses menggondol medali cabor tolak peluru. Tiga tahun berselang, tepatnya di tahun 1954, Victor kembali menambah koleksi me dali di ajang PON II di Semarang. Waktu itu, dia menyumbangkan medali perunggu bagi kontingen Jatim. Setelah itu, Victor memilih vacumdari du nia atletik.

Dia memilih bekerja pada sa lah satu perusahaan di Jatim. Pada tahun 1970, pria yang satu ini mendirikan toko teks til “Victory” di Jalan Satsuit Tubun Pasar Banyuwangi. Saatmasa kontrak tanah tersebut habis pada tahun 1992 yang lalu, Victor lantas memutuskan me ngalihkan bisnisnya di bidang pertanian di Kecamatan Licin.

“Sampai saat ini saya menetap di Licin,” ujar pria tersebut. Saking cintanya terhadap dunia olahraga, di tengah kesibukan menjadi seorang petani, Victor saat itu mendirikan tim balap sepeda. Di tim yang diberi nama “Jas Merah” tersebut Victor berperan sebagai instruktur. Tidak ingin setengah-setengah, laki-laki yang saat ini usianya sudah 77 tahun, itu lantas menggandeng Poniman untuk men jadi pelatih.

“Jas Merah saat ini sudah ‘menelurkan’ tiga pembalap nasional. Di antaranya, Dadang Haris, Ronny Victor, dan Mahdi. Ronny Victor adalah anak kandung saya,” ucapnya bangga. Victor mengaku akan terus menggeluti dunia atletik hingga fisiknya sudah tidak memungkinkan kelak. “Selama masih mampu, saya akan terus menggeluti atletik. Selain untuk menyehatkan tubuh, saya ingin terus menekuninya untuk membina generasi muda dan lansia seumur saya,” pungkasnya seraya tersenyum. (radar)

Loading...