31 Persen Balita Belum Tersentuh PAUD

1
299
ILUSTRASI

BANYUWANGI – Peningkatan pendidikan bagi anak tidak lagi hanya menitikberatkan pada pendidikan dasar (SD) dan Pendidikan Menengah (SMP/SMA). Pendidikan pra sekolah baik formal dan non formal seperti Taman Kanak-kanak (TK) dan Pendidikan  Anak Usia Dini (PAUD) juga menjadi skala  prioritas tersendiri.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Dinas Pendidikan (Dispendik) Banyuwangi mencatat, tahun 2016 lalu angka partisipasi kasar (APK) untuk pendidikan TK mencapai 80,3 persen. Sedangkan untuk tingkat PAUD, angka partisipasi kasar (APK) masih mencapai 69 persen.

Meskipun terbilang sudah cukup baik, namun Dispendik masih berusaha untuk meningkatkan angka partisipasi hingga maksimal. “Standarnya di atas 70 persen sudah bagus, tapi untuk PAUD  masih kurang. Karena itu, kami upayakan menggenjot APK-nya supaya melebihi angka itu di tahun ini,” ujar Kabid PAUD dan TK Dispendik Banyuwangi, Sunari.

Loading...

Dia menambahkan, dengan angka tersebut masih ada sekitar 17 persen anak usia 4-6 tahun (TK) dan 31 persen anak usia 0-6 tahun (PAUD) yang masih belum tersentuh pendidikan. Hal ini akan berdampak pada angka pembangunan manusia  jika tidak sejak dini dipersiapkan oleh pemerintah.

“Masalahnya banyak orang tua yang masih belum memahami pentingnya pendidikan pra-sekolah. Kalau sudah seperti itu kita butuh waktu memberikan edukasi terus menerus,” imbuhnya. Untuk meningkatkan angka partisipasi, Sunari mengaku sudah berkoordinasi dengan berbagai yayasan yang memiliki lembaga  pra sekolah.

Seperti Aisyiyah, Fatayat, PKK, Dharma Wanita, PGRI, dan Muslimat untuk  menstimulasi orang tua dan  anak-anak agar mau bergabung ke pendidikan pra sekolah. “Kita juga lakukan peningkatan mutu  di setiap PAUD, supaya orang tua percaya dengan kualitas  pendidikannya. Mulai bulan Februari 2017 ini, kita sediakan tim asesor yang standby di Dinas Pendidikan setiap Jumat, untuk melayani lembaga PAUD dan TK yang ingin berkonsultasi untuk pengembangan kualitas mereka,”  kata Sunari.

Selain itu, Sunari menambahkan, bahwa upaya meningkatkan APK ini juga merupakan cara agar mendukung Banyuwangi menjadi  kabupaten layak anak. Karena itu, seluruh anak harus bisa terakomodasi pendidikan dari semua jenjang usia.

“Ada sekitar 12 indikator untuk perkembangan anak, kemudian 17 indikator pengelolaan dan 60 indikator  sesuai kelompok umut yang harus  kita tempuh. Kita usahakan tahun ini APK bisa meningkat, setidaknya sama dengan Jogjakarta  yang APK nya mencapai 90 persen,” pungkasnya. (radar)

Loading...

Baca Juga :