Banyuwangi Jadi Percontohan SAKIP di Jatim

0
415

Deputi-Bidang-Reformasi-Birokrasi,-Akuntabilitas-Aparatur,-dan-Pengawasan-Kemenpan-RB,-Muhammad-Yusuf-Ateh,-menyampaikan-pemantapan-implementasi-SAKIP-di-kantor-Pemkab-Banyuwangi-kemarin.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

BANYUWANGI – Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB) menetapkan Banyuwangi sebagai daerah percontohan Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP). Itu menyusul kesuksesan Pemkab Banyuwangi menyabet predikat SAKIP terbaik se-Jatim pada awal 2016 lalu.

Deputi Bidang Reformasi Birokrasi, Akuntabilitas Aparatur, dan Pengawasan pada Kemenpan-RB, Muhammad Yusuf Ateh, mengatakan berdasar hasil pemantauan, kondisi kantor Pemkab Banyuwangi sangat bersih dan baik.

Loading...

Selain itu, pelayanan publik di kantor-kantor satuan kerja perangkat daerah (SKPD) juga berjalan baik. Ateh menuturkan, SAKIP Banyuwangi pada tahun 2015 mendapat nilai B plus, terbaik  di antara kabupaten dan kota  lain se-Jatim.

“Ke depan, saya optimistis SAKIP Banyuwangi dapat nilai A,” ujarnya usai menjadi pemateri Pemantapan dan Pendampingan Implementasi SAKIP pada SKPD Banyuwangi di Aula Rempeg  Jogopati kantor Pemkab Banyuwangi kemarin (26/7).

Ateh menambahkan, pihaknya  mendorong Pemkab Banyuwangi  terus berbenah sehingga ke depan SAKIP Banyuwangi  mendapat nilai “A”. “Banyuwangi  ini jadi salah satu percontohan SAKIP di Jatim,” kata dia. Sekadar tahu, SAKIP Pemkab Banyuwangi tahun 2015  mendapat nilai 65,41.

Nilai tersebut jauh melampaui nilai  rata-rata Jatim pada periode  yang sama dinilai sebesar 53,21. Saat ini di Indonesia, baru tiga  daerah yang mendapat SAKIP  A, yakni dua provinsi, Jawa  Timur, dan Yogyakarta, serta  Kota Bandung.

Menurut Ateh, daerah yang  memiliki SAKIP A merupakan daerah yang efektif mengeluarkan  anggaran. Penggunaan  anggaran jelas. Selain itu, kepala  dinas dan pegawai negeri sipil (PNS) memiliki target dalam bekerja. “Nilai ini bukan seperti  lomba. Tapi sejauh mana daerah itu mampu memanfaatkan  anggaran secara efektif untuk masyarakat. Selain itu, aparaturnya punya ukuran yang jelas, targetnya apa,” cetusnya.

Bupati Abdullah Azwar Anas menyampaikan terima kasih atas kehadiran Ateh di Bumi Blambangan. Menurut Anas, titik tekan implementasi SAKIP bukan soal merancang atau rumusan-rumusan anggaran, tetapi lebih pada apa yang harus dilakukan.

“Itulah sebabnya di setiap kesempatan, saya mengulang- ngulang menyampaikan program apa yang harus dilakukan di Banyuwangi,” kata Anas. Anas mengatakan, penilaian ini penting untuk mengukur reformasi dan kinerja pemerintah, dan berdampak pada peningkatan  masyarakat.

Menurut Anas, Kemenpan-RB mengirimkan tim ke untuk meng-upgrade kinerja pemerintahan Banyuwangi.  Ini karena Banyuwangi dianggap baik. “Apabila setiap  dinas tahu apa yang dilakukan,  tujuan pembangunan bisa tercapai,” katanya. (radar)

Loading...

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Rental Mobil Murah di Banyuwangi

Halo kawan-kawan, Jasa Sewa Mobil atau Rental Mobil Banyuwangi kini sudah semakin pesat perkembangannya lho. Mulai banyak perusahaan/ usaha kecil…
05/29/2018
Banyuwangi

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :