Berebut Tumpeng Buah-Sayur

0
2848

MUNCAR – Ratusan warga Dusun Krajan, Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar, berebut tumpeng agung kemarin (31/10). Grebek tumpeng agung yang diselenggarakan Paguyuban Sastro Jendro Hayuningrat Pangruate Jagad tersebut rutin diselenggarakan tiga tahun sekali setiap bulan Suro.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

“Grebeg tumpeng ini kita gelar tiap tanggal 20 Suro tiga tahun sekali,” ujar salah seorang panitia, R. Suwoko Hadiyono.  Menurut Suwoko, tumpeng agung tersebut terdiri atas lima jenis tumpeng besar. Dua di antaranya tumpeng nasi guntingan, yakni nasi kuning dan nasi putih, satu tumpeng bungkil atau palawija, tumpeng jajan pasar, dan tumpeng buah-buahan.

Dalam adat Jawa, kelima tumpeng itu mempunyai makna atau pesan tersendiri. Intinya tumpeng adalah simbol limpahan hasil bumi masyarakat dan disedekahkan kepada seluruh masyarakat katanya.  Tumpeng itu murni swadaya masyarakat, terutama dari Paguyuban Sastro Jendro Hayuningrat Pangruate Jagad yang ingin terus melestarikan warisan  budaya bangsa.

Loading...

Usai dikirab keliling kampung. lima tumpeng agung tersebut diletakkan di halaman lalu dilakukan doa bersama. Setelah  pemotongan tumpeng raksasa secara simbolis, ratusan warga langsung berebut tumpeng raksasa tersebut.

Tidak hanya orang tua, ratusan anak-anak juga berebut dengan cara memanjat pinggang orang dewasa demi mendapatkan tumpeng yang diinginkan. “Seru bisa berebut dengan teman-teman,” ujar Fitri, 19, salah seorang remaja yang ikut berebut tumpeng agung.

Lanjutkan Membaca : 1 | 2