Bupati Anas Berbagi Pengalaman Garap Wisata ke Kepala Bappeda Se-Jawa dan Kalimantan

0
393

Pengembangan wisata, menurut Anas, tidak bisa hanya berpaku pada penyiapan infrastruktur saja. Namun, juga harus disiapkan atraksi untuk menarik kunjungan wisatawan itu sendiri. Seperti halnya di Banyuwangi, berbagai atraksi dipersiapkan. Baik kebudayaan, olahraga, sosial, hingga religi.

“Semua atraksi tersebut terangkum dalam Banyuwangi Festival, sebuah rangkaian promosi wisata yang rutin kami gelar sejak 2011. Awalnya hanya belasan. Untuk tahun ini, ada 77 festival. Itulah yang kami lakukan untuk menarik wisatawan. Yang terpenting adalah perlu konsistensi,” terang Anas.

Selain itu, lanjut Anas, perlu dilakukannya segmentasi yang sesuai dengan potensi dan tren pasar. Jangan sampai pengembangan wisata dibangun secara serampangan.

“Di Banyuwangi kita tidak menyasar mass tourism. Kita menjaring wisatawan minat khusus yang tujuannya menikmati alam dan mencari ketenangan,” paparnya.

Asisten Deputi Pengembangan Destinasi Pariwisata Regional II Kementerian Pariwisata Reza Pahlevi menyebutkan, Kemenpar memang selalu menjadikan keberhasilan Banyuwangi sebagai salah satu rujukan bagi daerah lainnya.

Lanjutkan Membaca : First | ← Previous | 1 |2 | 3 | Next → | Last

Baca :
Warga Cluring Sulap Sungai Penuh Sampah Jadi Lokasi Wisata