Cabai Rawit Naik, Cabai Merah Turun

0
154

cabePESANGGARAN – Mendekati Idul Fitri, harga cabai di pasaran, terutama cabai rawit, sudah mulai naik. Berbeda dengan cabai rawit, harga cabai merah ternyata malah turun. Harga cabai rawit yang sudah mulai naik itu, seperti di Pasar Pesanggaran. Sejak kemarin, cabai rawit naik sebesar Rp 2000 per kilogram. “Mulai hari ini (kemarin) harga cabaisret (cabai rawit merah) mulai naik,” cetus Rusmidah, 49, salah satu pedagang cabai di Pasar Pesanggaran.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Menurut Rusmidah, sehari sebelumnya harga cabai rawit itu sebesar Rp 6 ribu per kilogram. Sejak ada kenaikan, harganya menjadi Rp 8 ribu per kilogram. “Cabai kecil merah Rp 8 ribu per kilogram,” katanya. Sementara itu, Saeran, 50, salah satu petani sekaligus pedagang cabai di Dusun Krajan, Desa Yosomulyo, Kecamatan Gambiran, mengatakan sejak tiga bulan ini harga cabaimerah secara mengalami penurunan harga. 

“Bulan tiga (Maret) harga sempat bagus, tapi setelah itu turun lagi,” ungkapnya. Menurut Saeran, saat ini harga cabai merah hanya sekitar Rp 3.000 per kilogram. Dengan harga itu, keuntungan sangat kecil. “Kalau saya membeli ke petani lain, untungnya itu hanya Rp 200 per kilogram,“ Jelas Saeran yang mengaku juga pedagang cabai itu.

 Untuk bisa mendapat hasil, Saeran menyebut harga cabai itu minimal Rp 7 ribu per kilogram. Jika harga masih kisaran Rp 3.000, dipastikan petani akan mengalami kerugian. “Sekarang kita rugi, biaya perawatan cabai itu mahal dan susah,” cetusnya. Harga cabai yang turun itu, masih kata dia, karena permintaan dari pabrik Indoofood turun. Selama ini, cabai di daerahnya banyak dikirim ke luar kota dan Indofood itu. (radar)

Loading...

Kata kunci yang digunakan :