Enggal Purna Prahara, Modifikator Motor Asal Desa Gambiran

0
471

Enggal-dengan-piala-dan-motor-hasil-modifikasinya-kemarin.


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

HIDUP adalah pilihan. Mereka yang berani memilih, maka telah menjadi pemenang. Mungkin pepatah itu tepat jika disematkan kepada Enggal Purna Prahara, 29, asal Dusun Desa/Kecamatan Gambiran, yang dikenal ahli memodifikasi motor.

Sebutan jago dalam memodifikasi motor itu terlihat dari deretan piala yang dipajang di  rumahnya. Tidak hanya itu, dinding ruang  tamunya juga dipenuhi trofi dan liputan khusus (lipsus) seputar  kemenangannya dalam menjuarai  kontes modifikasi.

Sebuah motor dengan roda depan dan belakang berbentuk orbital hasil karyanya terpajang di sudut depan ruang tamu. Meski jago memodifikasi  motor, tapi rumahnya tidak terkesan bahwa sang pemilik memiliki hobi otak-atik motor.

“Dari puluhan piala itu, yang cukup bergengsi adalah piala Djarum Innovation,” kata Enggal Purna Prahara. Itu karena kontes yang dilaksanakan  di Malang pada 2007 itu merupakan salah satu kontes yang paling bergengsi di dunia modi fikator motor Tanah  Air.

“Di Jogja itu ada orang mau bikin modifikasi, terkenal bengkelnya. Gara-gara belum pernah menang, kontrak  itu batal. Ini lo nilai prestise sebuah kompetisi,” katanya. Sebelum mencapai predikat jawara di berbagai perlombaan modifikasi, perjalanan putra pasangan Eko Budi Setyono, 57, dan  Khusnul Khotimah, 51, itu cukup panjang dan berliku.

Loading...

Kepiawaiannya mengubah bentuk motor dimulai saat dirinya duduk di bangku SMA Muhammadiyah Genteng. Sejak  itu keinginan Enggal memiliki  bengkel modifikasi mulai tumbuh. Sayang, keinginannya itu berseberangan dengan kemauan orang  tuanya. Orang tuanya meminta Enggal masuk ke perguruan tinggi (PT) setelah lulus SMA.

“Saya di Malang itu empat tahun. Kuliah dua tahun, yang dua tahun menggeluti modifikasi motor,” ungkapnya. Merasa tidak nyaman dengan kuliah,Enggal nekat keluar kampus. Baginya, pendidikan yang diharapkan saat itu tidak lebih agar mendapat kemudahan  saat masuk ke dunia kerja. Sementara  itu, sejak SMA dia sudah menemukan  pas sion di bidang otomotif.

“Rugi kalau saya kuliah ambil otomotif, lha sudah bisa,” ucapnya. Enggal tidak mau menyalahkan orang tuanya. Dia menyadari semua orang tua ingin putranya menjalani  kehidupan yang lebih baik. Hanya saja, apa yang diinginkan orang tuanya itu terkadang tidak sesuai  keinginan anaknya.

“Kalau saya jadi orang tua, saya akan menuruti kemauan anak,” katanya. Kini Enggal sudah bersyukur karena orang tuanya mulai memahami jalan hidupnya. Meski itu dinilai sudah agak terlambat. Saat  dirinya mencapai puncak kejayaan, dia terpaksa menggunakan fasilitas milik temannya, karena dirinya belum memiliki bengkel.

“Dulu  saya mengerjakan di tempat teman, jadi sekarang dia (temannya) yang terkenal,” ujarnya. Selain faktor dukungan, biaya yang dikeluarkan dalam modifikasi  motor itu terbilang besar. Untuk  memodifikasi satu motor setidaknya dibutuhkan biaya paling kecil Rp 7 juta dan paling mahal Rp 30  juta.

Tidak hanya itu, waktu yang  di perlukan juga tidak sebentar.  Memodifikasi motor hingga ekstrem dengan mengubah bentuk  motor asli menjadi bentuk baru  diperlukan waktu hingga tiga bulan. “Semua tergantung bentuk modifikasinya,”  ungkapnya.

Enggal berharap kegiatan modifikasi di Banyuwangi didukung pemerintah. Dibandingkan kota atau kabupaten lain, Banyuwangi  tertinggal. Dia menyebut, salah satu bentuk dukungan pemerintah terhadap kegiatan modifikasi atau  hobi otomotif itu adalah kelonggaran aturan.

Di Kabupaten Banyuwangi keberadaan ban kecil dilarang polisi. Para pemilik motor modifikasi harus berhati-hati ketika mengendarai motornya. “Sekarang  banyak mana tabrakan motor standar dengan motor modifikasi?  anak-anak itu eman kalau kencang-kencang  karena merawatnya mahal,” ucapnya. (radar)

Loading...

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

"JUAL KAYU MERANTE-KAMPER-BORNEO-DLL.ASAL SUMATRA" "UKURAN KAYU BORNEO" 1).KAYU BORNEO RENG RENG: 3 x 4 x 400 cm = Rp. 2.000.000…
10/22/2018
jakarta

Kata kunci yang digunakan :

Baca Juga :