Kades Kendalrejo Masuk Kantor

0
758


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

TEGALDLIMO – Kepala Desa Kendalrejo, Kecamatan Tegaldlimo, Dedi Suntoro, 36, yang sempat menghilang selama  sebulan, diam- diam pulang dan  masuk kantor. Tapi,  itu tidak berlangsung lama pada Senin (9/1). Dedi yang kini  sedang ditunggu  anggota Satreskoba  Polres Banyuwangi,   pada Senin (9/1) sempat masuk kantor  sekitar 30 menit,  selanjutnya pergi lagi.

“Saat bapak kepala desa datang, saya masih belum datang, itu masih pagi,” cetus sekretaris Desa Kendaldrejo, Hadi Masud. Saat kepala desa datang, terang dia, yang di kantor kepala urusan (Kaur) Pembangunan, Agung; dan Kaur Pemerintahan, Heru Sutarji.

Saat datang ke kantor desa itu, Dedi hanya berpesan kepada kedua kaur itu agar setiap staf melaporkan  kegiatan selama satu bulan. Sehingga, seluruh jenis pelayanan di kantor desa bisa terus berjalan. Tidak itu saja, kata Hadi Masud, Dedi juga berpesan agar motor dinas kepala desa yang selama ini dipakai untuk operasional, dikembalikan ke kantor desa.

“Itu saja pesannya, saya sendiri juga tidak tahu persis,” jelasnya. Kepulangan kepala Desa Kendalrejo, Dedi Suntoro itu hingga kini juga masih menjadi perbincangan  warganya. Apalagi, Badan Permusyawaratan Desa (BPD) akan memberikan teguran pada kepala desa jika tidak masuk kantor selama  30 hari kerja berturut-turut.

Dikonfirmasi terpisah, Camat Tegaldlimo, Megawan Mashari,  mengaku sudah mendapatkan  laporan dari sekretaris Desa Kendalrejo, BPD, dan para staf desa  jika kepala desa Dedi sempat pulang dan masuk kantor.  Menanggapi itu, pihaknya juga  terus melakukan komunikasi dan  koordinasi dengan bagian pemerintahan dan bagian hukum Pemkab Banyuwangi.

“Apakah datang 30 menit itu termasuk kategori masuk kerja atau bagaimana, saya masih koordinasi terlebih dahulu,” terang Megawan Mashari. Dia juga mengaku menghilangnya kepala Desa Kendalrejo itu masih  menjadi polemik, dan menimbulkan pro kontra di masyarakat. Semestinya, sikap gentel harus ditunjukkan oleh seorang pemimpin, dan tidak “angin-anginan” dalam menghadapi permasalahan.

“Kalau benar kenapa harus lari,” cetusnya. Sempat diberitakan Jawa Pos  Radar Genteng, orang nomor satu di desa Kendalrejo itu menghilang sejak rumah dan ruang kerjanya  di geledah oleh anggota Satreskoba  Polres Banyuwangi karena diduga  terlibat kasus narkoba.

Untuk administrasi, surat menyurat, dan urusan pemerintahan, selama ini dikendalikan oleh sekretaris Desa Kendalrejo, Hadi Masud. “Sudah sebulan bapak kepala desa tidak masuk kantor tanpa ada keterangan yang jelas,” cetus ketua Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Desa Kendalrejo, Kecamatan Tegaldlimo,  Hadi Suwito.

Hadi bersama enam anggota  BPD telah berkoordinasi dengan  Camat Tegaldlimo, Megawan Mashari terkait kepala desanya  yang tidak pernah masuk kantor  itu. Menurut Hadi, kepala Desa Kendalrejo, Dedi Suntoro, itu sudah tidak masuk kantor sejak  30 November 2016. Itu setelah  rumah dan ruang kerjanya digeledah oleh Satreskoba Polres Banyuwangi.

“Kalau dihitung kalender sudah satu bulan lebih, tapi untuk hari kerjanya masih  belum ada satu bulan karena di potong Sabtu, Minggu, dan cuti bersama,” katanya. Bila sampai Kamis (12/1) kepala  Desa Kendalrejo, Dedi Suntoro tetap tidak masuk kantor, maka kepala desa itu tidak masuk kantor   genap satu bulan kerja efektif.

“Kalau tidak masuk kerja selama sebulan penuh, saran dari pak camat kami dari BPD bisa mengirimkan surat teguran kepada yang  bersangkutan dalam hal ini bapak Dedi Suntoro,” jelasnya. (radar)

Loading...

Baca Juga :