Material Tak Dibayar, Karyawan Lokal Banyuwangi Blokir Jalan Kebun Kalirejo PTPN XII

0
127
Foto: detik

BANYUWANGI – Puluhan karyawan pengusaha lokal penyuplai material jalan menutup paksa akses jalan perkebunan Afdeling Sumber Urip, Kebun Kalirejo, PTPN XII, di Desa Karangharjo, Kecamatan Glenmore, Kabupaten Banyuwangi, Senin (23/9/2019).


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

Dilansir dari Detikcom, aksi ini dilakukan lantaran pekerjaan mereka tidak kunjung dibayar lunas. Padahal, pekerjaan suplai material pengerasan jalan perkebunan dengan jenis material agregat A dan B atau campuran pasir, batu dan koral di wilayah Kebun Kalirejo PTPN XII, tersebut sudah berlangsung 2 tahun lalu.

“Kami minta hak kami dibayar,” teriak kerumunan massa aksi.

Dalam aksinya mereka membentangkan spanduk bertuliskan “Jangan Lewat Jalan Ini, Sebelum Material Dibayar Lunas” dan menghalangi pengguna jalan menuju perkebunan.

Karena jalan tertutup spanduk aksi, sontak aktivitas truk pengangkut tebu lumpuh.

Antisipasi terjadinya benturan antara petugas pengamanan kebun dan massa, petugas Polsek Glenmore, yang mengamankan aksi langsung menengahi. Dan mediasi pun digelar di rumah dinas Afdeling Sumber Urip, Kebun Kalirejo, PTPN XII.

“Kami harap pihak PTPN XII bisa memikirkan nasib para pengusaha lokal,” ucap Wakapolsek Glenmore, Iptu Agus Priyono.

Sementara dalam forum diungkapkan, pengerasan jalan di Kabun Kalirejo, PTPN XII, dilakukan pada tahun 2017 lalu.

Lokasi proyek di akses jalan Afdeling Besaran. Pemenang tender adalah PT Bina Lestari Fang (PT BLF). Dan dalam proyek ini para pengusaha lokal adalah subcon atau penyuplay material pengerasan jalan.

“Total keseluruhan yang belum dibayar sekitar Rp 1,2 miliar lebih,” ungkap salah satu penyuplai, Edi Purwoko.

Penyuplai lain, Rifky Alamudi, mendesak pihak PTPN XII untuk segera menyelesaikan permasalahan ini. Karena sebagai BUMN, sudah menjadi kewajiban bagi PTPN XII untuk turut menyejahterakan masyarakat lokal atau sekitar perusahaan.

“PTPN XII kan bisa memanggil PT BLF, agar segera melunasi pembayaran material,” cetus Rifky yang juga Ketua Paguyuban Pengusaha Glenmore (PPG).

Yang membuat kami heran, lanjut Rifky, PTPN XII, terlihat seperti tak berdaya mendesak PT BLF. Dan ketika menerima pengaduan dari kalangan subcon yang notabene pengusaha lokal, terkesan main ping pong.

“Jika tetap tidak dibayar, terpaksa kami akan melaporkan PTPN XII atas kejadian yang merugikan warga lokal ini ke Komisaris PTPN XII, Kementrian BUMN dan Presiden, serta menggelar audiensi ke wakil rakyat,” tegasnya.

Sementara itu, Wakil Manajer (Wamen) Kebun Kalirejo, PTPN XII, Sapto, mengaku sudah 3 kali menyampaikan aspirasi pengusaha lokal kepada pimpinan.

“Terakhir, pihak PTPN XII belum bisa bertemu dengan vendor (PT BLF),” katanya.

Atas kejadian ini para pengusaha lokal Glenmore, Banyuwangi, berharap kepedulian pihak PTPN XII. Untuk segera membayar lunas proyek pengerasan akses jalan Afdeling Besaran.

Loading...

[AWPCPRANDOMLISTINGS limit=1]