Nenek Mistiyah, Hidupi Cucu dan Suami dari Hasil Jualan Sapu Lidi

0
265


Daftarkan alamat email Anda, setiap hari kami akan mengabarkan berita terbaru di Banyuwangi langsung ke email Anda.

Sudah daftar tapi tidak menerima email Mohon check folder SPAM.

USIA boleh tua, tapi semangat untuk bertahan hidup tetap muda. Mistiyah, nenek berusia 70 tahun masih semangat bekerja meski hanya sebagai penjual sapu lidi keliling. Hampir setiap hari, nenek asal Dusun Kertosari, Desa Pendarungan, Kecamatan Kabat ini berkeliling belasan kilometer demi menghidupi suami dan cucunya.

Nenek Mistiyah tinggal di tengah per­kampungan di Dusun Kertosari, Desa Pen­darungan, Kecamatan Kabat. Kulitnya sudah keriput, rambutnya beruban. Pandangan ma­ta­nya juga sudah tak normal lagi.

Penglihatannya mulai kabur. Untuk sekadar mengenali wajah seseorang harus mendekat. Pendengarannya juga mulai menurun. Maklum saja, usianya sudah lebih dari setengah abad.

Di usianya yang sudah tua renta itu, Mistiyah masih harus tetap hidup yang tak sekadar hidup. Betapa tidak, perempuan tua ini masih harus merawat suami, serta menanggung biaya hidup dan sekolah cucunya, Siti Aisyah, 16, yang kini masih bersekolah sekolah menengah atas (SMA).

Di hari tuanya, Mistiyah masih harus bekerja dan memikirkan kehidupan Ridoi suaminya yang kini terbaring dalam kondisi sakit tak berdaya. Ridoi suaminya menderita sakit stroke sejak 3,5 tahun silam.

”Suami saya sudah tidak bisa bekerja, hanya tiduran di atas ranjang,” ung­kapnya menggunakan bahasa Oseng.

Parahnya lagi, Mistiyah masih mempunyai beban dengan menghidupi cucunya yang telah sejak kecil ditinggal oleh kedua orang tuanya. ”Ayah ibunya sudah meninggal dunia. Jadi sejak kecil saya momong hingga besar saat ini,” ujar Mistiyah.

Loading...

Merawat cucunya yang sudah menjadi yatim piatu bukanlah urusan mudah. Sejak kecil, dia harus menanggung biaya makan dan uang saku sekolah cucunya tersebut hingga kini sekolah SMA. Sejak 3,5 tahun terakhir bebannya juga harus ditambah dengan kondisi suaminya yang sakit-sakitan dan hanya bisa berbaring di atas kasur.

Di usia yang telah senja, Mistiyah harus me­mikul beban hidup sendirian. Dia harus membanting tulang, memeras keringat untuk menghidupi suami dan cucunya. Apalagi, kini kebutuhan hidup kian mencekik. Harga kebutuhan pokok yang terus naik.

Padahal, untuk sekadar mencari sesuap nasi dan menyambung hidup, Mistiyah hanya pekerja sebagai pedagang sapu lidi keliling. Sapu lidi tersebut bukan miliknya, melainkan menjualkan milik tetangga rumahnya yang sebagian besar adalah perajin sapu lidi.

Jualan sapu lidi tidak dilakukan setiap hari. Paling dalam sepekan hanya dua hingga tiga kali. Maklum saja, para perajin yang membuat sapu lidi tidak setiap hari selalu ada. Harus menunggu, hingga stok sapu lidi benar-benar banyak.

Dalam sekali berjualan keliling, dia bisa membawa hingga 35 ikat sapu lidi. Sapu lidi yang dibawanya cukup diikat dan diletakkan di atas kepalanya. Sembari terus berjalan kaki dan membawa sapu lidi, Mistiyah menyu­suri jalan raya hingga ke daerah kelurahan Banjarsari, Boyolangu hingga Kelurahan Pe­nataban, Kecamatan Giri.

Bahkan, jika masih tidak laku terjual di juga berkeliling dari Kelurahan Banjarsari melewati Bakungan, hingga sampai ke Pakis dan kembali lagi ke Pendarungan. ”Jika ramai, kadang setelah salat Duhur sudah habis. Kadang juga sampai sore hari baru habis. Pokoknya tidak ada yang saya bawa pulang lagi,” jelas Mistiyah.

Harga satu ikat sapu lidi tersebut dia jual sebesar Rp 5 ribu. Dia hanya mendapatkan upah Rp 3 ribu per ikatnya. Selama seharian keliling berjualan sapu lidi itu, dia bisa membawa pulang uang sebesar Rp 100 ribu.

Uang sebanyak itu hanya cukup untuk biaya hidup sehari-hari. Belum lagi uang saku cucunya yang setiap hari harus pulang pergi sekolah. Cucunya menempuh pendidikan di SMA Sirojul Hasan, di Dusun Gontoran, Desa Rejosari, Kecamatan Glagah. Jaraknya lumayan jauh. Sekitar 3 kilometer perjalanan dari rumahnya.

Yang membuatnya susah, untuk hanya sekadar berangkat ke sekolah dan pulang sekolah, cucunya harus nunut ikut bonceng dengan tetangga rumahnya yang kebetulan bepergian.

Terkadang juga ikut dengan teman-teman sekampung yang bersamaan satu sekolah. Jika tidak ada yang memboncengkan, dia terpaksa harus menyuruh ojek untuk mengantarkannya ke sekolah.

”Kalau pulang sekolah masih bisa ikut dengan teman-temannya,” ungkap Mistiyah dengan suara lirih.

Loading...

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

JUAL KAYU MURAH BERBAGAI JENIS & UKURAN

"JUAL KAYU MERANTE-KAMPER-BORNEO-DLL.ASAL SUMATRA" "UKURAN KAYU BORNEO" 1).KAYU BORNEO RENG RENG: 3 x 4 x 400 cm = Rp. 2.000.000…
10/22/2018
jakarta

Baca Juga :